Thursday, September 21, 2017

Makalah Manajemen Keuangan

Makalah Manajemen Keuangan - Jika dalam postingan ini, anda kurang mengerti atau susunanya tidak teratur, anda dapat mendownload versi .doc makalah berikut :

Makalah Manajemen Keuangan
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikm Wr. Wb.
            Alhamdulillah dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah swt yang maha pengasih dan penyayang yang telah memberikan rahmat, hidayah dan inayahnya kepada saya,hingga dapat menyelesaikan penyusunan makalah ini tentang ”manajemen modal kerja, manajemen kas, manajemen piutang, dan manajemen persediaan.

Makalah ini merupakan salah satu tugas yang di berikan kepada kami dalam rangka pengembangan dasar  dalam manajemen keuangan yang berkaitan dengan pengaturan laporan keuangan perusahaan. Selain itu tujuan dari penyusunan makalah ini juga untuk menambah wawasan tentang pengetahuan . Sehingga besar harapan kami, makalah yang kami sajikan dapat menjadi konstribusi positif bagi pengembang wawasan pembaca.
            Akhirnya kami menyadari dalam penulisan makalah ini jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, dengan segala kerendahan hati kami menerima kritik dan saran agar penyusunan makalah selanjutnya menjadi lebih baik. Semoga laporan ini memberi manfaat bagi banyak pihak. Amiin.
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.
                                                                                                Makassar, 11 Oktober 2014

Penulis


BAB I
PENDAHULUAN
A.   LATAR BELAKANG
               Manajemen modal kerja berkenaan dengan manajemen aktiva lancar dan utang lancar, terutama tentang bagaimana menggunakannya dan bagaimana komposisi keduanya akan memengaruhu risiko.
                  Manajemen kas merupakan pengelolaan uang perusahaan sedemikian rupa sehingga dapat dicapai tersedianya kas yang cukup dan memperoleh return atas kas yang untuk sementara waktu belum dipergunakan.
                  Pos piutang timbul dalam neraca karena adanya penjualan barang dagangan secara kredit. Semakin longgar persyaratan kredit yang diberikan, akan besar pula jumlah penjualan.
                  Persediaan merupakan elemen yang cukup besar dari aktiva lancar yang dimiliki pada kebanyakan perusahaan sehingga memerlukan perhatian yang serius dalam mengembangkan tehnik-tehnik pengendalian untuk memelihara saldo persediaan yang cukup dengan biaya yang sekecil-kecilnya.

B. RUMUSAN MASALAH
1.         Manajemen modal kerja
2.         Manajemen kas
3.         Manajemen piutang
4.         Manajemen persediaan
C. TUJUAN
    I.          Memahami bagaimana konsep modal kerja
  II.          Memahami bagaimana cara menentukan jumlah kas optimal
 III.          Memahami bagaimana kebijakan manajemen piutang
IV.          Mengetahui apa tujuan dari manajemen persediaan


 V.           
BAB II
PEMBAHASAN

A.   MANAJEMEN MODAL KERJA

v  PENGERTIAN MANAJEMEN MODAL KERJA.
 Manajemen Modal Kerja (working capital management) adalah manajemen yang terdiri dari unsur-unsur aktiva lancar dan hutang lancar. Tujuan dari Manajemen Modal Kerja adalah mengelola aktiva lancar dan hutang lancar dan menjamin tingkat likuiditas atau daya kekuatan perusahaan.
Hal yang utama dalam Manajemen Modal Kerja adalah manajemen aktiva lancar perusahaan yang berupa kas, sekuritas, piutang, persediaan dan pendanaan yang diperlukan untuk mendukung aktiva lancar. Pentingnya Manajemen Modal Kerja adalah keputusan modal kerja berdampak langsung terhadap tingkat risiko, laba dan harga saham perusahaan. Adanya hubungan langsung antara pertumbuhan penjualan dengan kebutuhan dana untuk membelanjai aktiva lancar.

v  KONSEP DALAM MODAL KERJA
  • Konsep kuantitatif
Modal kerja menurut konsep kuantitatif adalah jumlah keseluruhan dari aktiva lancar. Unsur-unsur dari modal kerja kuantitatif meliputi kas, sekuritas, piutang dan persediaan.
  • Konsep kualitatif
Modal kerja menurut konsep kualitatif adalah kelebihan aktiva lancar di atas hutang lancar. Modal kerja dihubungkan dengan besarnya hutang lancer yang harus dilunasi. Sebagian aktiva lancar yang dipergunakan adalah hutang dagang, hutang wesel, hutang pajak dan sebagian yang digunakan untuk membelanjai kegiatan operasi perusahaan.
  • Konsep fungsional
Modal kerja menurut konsep fungsional adalah modal kerja yang terdiri dari modal kerja riil dan modal kerja potensial. Modal yang digunakan untuk menghasilkan current income atau konsep yang berdasarkan pada fungsi dana yang digunakan untuk memperoleh pendapatan baik pendapatan saat ini maupun pendapatan pada masa yang datang.
Setiap perusahaan memiliki kebijakan yang berbeda dalam mencapai tujuannya. Untuk mencapai tujuan perusahaan, kebijakan dalam pengelolaan Manajemen Modal Kerja juga berbeda. Menurut Martono dan D. Agus Harjito, ada tiga tipe kebijakan modal kerja yang kemungkinan digunakan oleh perusahaan, yaitu:
  • Kebijakan konservatif
Kebijakan konservatif merupakan kebijakan modal kerja yang dilakukan secara hati-hati. Pada kebijakan ini, modal kerja permanen dan sebagian modal kerja variabel lainnya dibelanjai dengan sumber dana jangka pendek.
  • Kebijakan agresif
Kebijakan agresif merupakan kebijakan yang sebagian modal kerja permanen dibelanjai dengan sumber dana jangka panjang sedangkan sebagian modal kerja permanen dan modal kerja variabel dibelanjai dengan sumber dana jangka pendek.
  • Kebijakan moderat
Kebijakan moderat merupakan kebijakan yang mencerminkan manajemen modal kerja yang konservatif dan agresif. Kebijakan ini memisahkan secara tegas bahwa kebutuhan modal kerja yang sifatnya tetap dibelanjai dengan sumber modal yang permanen (saham) atau sumber dana yang berjangka panjang (obligasi).
v  METODE PENENTUAN JUMLAH KEBUTUHAN MODAL KERJA
Terdapat beberapa cara yang bisa dipergunakan untuk menentukan besarnya kebutuhan modal kerja, yaitu sebagai berikut:
1.    Metode keterkaitan dana
2.    Metode perputaran odal kerja
Dalam metode ini, kebutuhan modal kerja ditentukan dengan memerhatikan perputaran elemen-elemen pembentuk modal kerja, seperti kas, piutang, dan persediaan.



B.   MANAJEMEN KAS
ü  PENGERTIAN MANAJEMEN KAS
Didefinisikan sebagai pengoptimasian penggunaan kas sebagai aktiva. Hal ini berarti tidak boleh terjadi kegagalan pemakaian kas, dan pengawasan terhadap posisi kas.
  Kas dapat diartikan sebagai nilai uang kontan yang ada dalam perusahaan beserta pos-pos lain yang dalam waktu dekat dapat diuangkan sebagai alat pembayaran kebutuhan finansial, yang mempunyai sifat paling tinggi likuiditasnya.
  Kas meliputi: Uang tunai (kertas/logam) baik yang ada ditangan perusahaan (Cash in hand) atau ada di bank (bank), Cek, demand deposit, money order (kas bon) dll.
ü  MOTIF PENAHANAN KAS :
1.    Motif Transaksi, Kas diperlukan untuk memenuhi kebutuhan transaksi. seperti membayar upah tenaga kerja, membeli bahan baku, membayar biaya listrik dan lain sebagainya.
2.    Motif Berjaga-jaga, Kas diperlukan untuk berjaga-jaga menghadapi ketidakpastian dimasa mendatang.
3.    Motif Spekulasi, Kebutuhan kas untuk memperoleh keuntungan karena perubahan harga surat berharga è investasi surat berharga.
ü  TUJUAN MANAJEMEN KAS
         Likuiditas merupakan manajemen harus secara sadar menjaga likuiditas dan jumlah kas yang harus ada dalam perusahaan.
         Earning merupakan tiap pengeluaran perusahaan harus diarahkan untuk mendapatkan kemungkinan hasil yang lebih besar dibandingkan dengan kas yang dikeluarkan. Selain itu manajemen harus menjamin pembayaran dilakukan secara ekonomis
ü  SUMBER KAS,
         Hasil Penjualan tunai & penerimaan piutang
         Penjualan aktiva tetap
         Penjualan atau emisi saham atau adanya penambahan modal oleh pemilik.
         Pengeluaran tanda bukti hutang (wesel), hutang obligasi, hutang bank dll
         Penerimaan diluar usaha perusahaan (ex: bunga)
         Adanya penerimaan kas dari sewa, bunga atau dividen, hadiah, atau restitusi pajak dari periode sebelumnya.
ü  PENGGUNAAN KAS
         Pengeluaran untuk biaya produksi (BBB, BTK, BOP)
         Pembelian saham atau obligasi sebagai investasi jangka pendek atau jangka panjang.
         Pembelian aktiva tetap
         Pembelian kembali saham yang beredar
         Pengambilan kas dari perusahaan oleh pemilik
         Pembayaran hutang jangka pendek atau panjang
         Pembayaran sewa, bunga, pajak dll
         Pembelian barang dagangan dengan tunai
         Pembayaran biaya operasi perusahaan seperti pembayaran gaji, pembelian supplies kantor, biaya iklan, dll.
         Pengeluaran kas untuk membayar deviden.
ü  TRANSAKSI YANG TIDAK MEMPENGARUHI KAS
         Pembebanan depresiasi, amortisasi, dan deplesi terhadap aktiva tetap, intangible assets.
         Pengakuan adanya kerugian piutang.
         Pengakuan penghapusan atau pengurangan nilai buku dari aktiva yang dimiliki.
         Penghentian aktiva tetap
         Pembayaran stock dividen (pembayaran dividen dalam bentuk saham).
         Adanya penyisihan atau pembatasan penggunaan laba.
         Adanya penilaian kembali aktiva yang dimiliki oleh perusahaan.
ü  MEMPERCEPAT PEMASUKKAN KAS
         Penjualan kas
         Potongan kas (Cash Discount)
         Desentralisasi pusat penerimaan pembayaran
         Lock-Box System
ü  MEMPERLAMBAT PENGELUARAN KAS
-  Pembelian dengan kredit
-  Memanfaatkan Float
-  Menggunakan Draft/ Kas Bon
-  Pembayaran secara sentral
-  Cek dibayar pada hari tertentu
ü  FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI BESAR KECILNYA PERSEDIAAN KAS :
-  Perimbangan antara cash inflow dan cash outflow
-  Penyimpangan terhadap aliran kas yang diperkirakan
-  Adanya hubungan financial yang baik dengan bank-bank
 Penganggaran kas
ü  MANFAAT POKOK JUMLAH KAS YANG MEMADAI
1.    Dapat memanfaatkan potongan harga dalam pembelian barang.
2.    Dalam analisa kredit curent rasio dan acid test rasio merupakan tolak ukur yang pokok,
3.    Untuk mengambil peluang bisnis sewaktu-waktu.



ü  PENGENDALIAN INTERN KAS
Konsep sdasar pengendalian intern kas antara lain sebagai berikut:
1.    Fungsih penerimaan kas harus dipisahkan dengan fungsi pengeluaran kas.
2.    Penanganan isikkas harus dipisahkan dari penyelenggaraan pembukuan.
3.    Semua penerimaan kas harus disetorkan seluruhnya pada setiap hari kerja secara in tact ( secara uth dan apa adanya)
4.    Tanggung jawab untuk menangani kas harus dirumuskan dengan jelas dan ditetapkan secara pasti.
5.    Para penagih diharuskan untuk memberikan kuitansi yang sah sebagai tanda terima, tentunya dengan meninggalkan arsip.
6.    Petugas penerimaan kas dilarang membuat bukti penerimaan sementara dengan alasan apapun.
7.    Semua pegawai yang menangani kas atau pembukuan kas diharuskan mengambil cuti dan orang lain harus menggantkan selama masa cutinya, sehingga jika terjadi penggelapan kas dapat segera diketahui oleh penggantinya.
8.    Rekonsiliasi bank harus dilakukan oleh mereka yang tidak menangani kas atau penyelenggaraan pembukuan.
9.    Setelah dilakukan pembayaran, bukti pengeluaran kas beserta dokumen pendukungnya harus distempel telah dibayar.
10. Bukti penerimaan atau pengeluaran kas harus bernomor urut yang tercetak penggunaannya harus dipertanggungjawabkan.
11. Harus dilakukan cash opname secara mendadak oleh petugas yang berwenang.
12. Harus dibentuk kas kecil untuk pengeluaran yang jumlahnya relatif kecil dengan sistem imprest, yaitu sistem dengan saldo tetap.
13. Dalam setiap penerimaan atau pengeluaran kas tidak boleh hanya dikerjakan oleh satu orangatau satu bagian saja mulai dari awal sampai akhir transaksi.

ü  ALIRAN KAS DALAM PERUSAHAAN
Setiap perusahaan dalam menjalankan ushanya selalu membutuhkan kas. Kas dibutuhkan untuk membiayai operasional perusahaan yang bersifat rutin maupun intermitten. Pengeluaran kas yang bersifat rutin misalnya untuk membayar gaji dan upah, pembelian bahan baku dan sebagainya. Sedangkan pengeluaran kas bersifat intermitten misalnya untukpembelian aktiva tetap, pembayaran dividen, dan lain sebagainya.
            Disamping aliran kas keluar juga terdapat aliran kas masuk.baik yang bersifat rutin maupun yang bersifat intermitten., penerimaan kas yang bersifat rutin misalnya dari penjualan tunai, penerimaan piutang, dll.sedangkan penerimaan kas yang bersifat intermmitten misalnya daari penerimaan pinjaman bank, emisi saham dll.
            Penerimaan dan pengeluaran kas perusahaan akan berlangsung terus menerus dalam hidup perusahaan. Dengan demikian, aliran kas itu bagaikan darah yang terus menerus mengalir dalam tubu perusahaan yang memungkinkan perusahaan itu dapat melangsungkan hidupnya.



C.   MANAJEMEN PIUTANG
PENGERTIAN PIUTANG
Piutang adalah tagihan kepada pihak lain dimasa yang akan datang karena terjadinya transaksi dimasa lalu. Walaupun pada dasarnya semua perusahaan dagang/industri menginginkan penjualan cash, tetapi karena adanya keterbatasan daya beli masyarakat, atau alasan lainnya dilakukan penjualan secara kredit. Penjualan secara kredit akan dapat meningkatkan omset penjualan, akan tetapi memiliki resiko tertundanya penerimaan kas, sehingga membutuhkan investasi yang lebih besar. Selain itu dapat juga mengakibatkan kerugian karena menunggak atau bahkan tidak tertagih. Semakin lama piutang tertunggak akan semakin besar investasi yang dibutuhkan.
Piutang, salah satu jenis transaksi akutansi yang mengurusi penagihan konsumen yang berhutang pada seseorang, suatu perusahaan, atau suatu organisasi untuk barang dan layanan yang telah diberikan pada konsumen tersebut. Pada sebagian besar entitas bisnis, hal ini biasanya dilakukan dengan membuat tagihan dan mengirimkan tagihan tersebut kepada konsumen yang akan dibayar dalam suatu tenggang waktu yang disebut termin kredit atau pembayaran.
LANGKAH-LANGKAH MANAJEMEN PIUTANG :
         Penetapan Kebijakan  Kredit
         Pemantauan
         Analisis Perubahan  Kebijakan  Piutang Usaha

                   PENETAPAN KEBIJAKAN KREDIT
Faktor-faktor yang mempengaruhi besarnya investasi dalam Piutang :
         Volume penjualan kredit, semakin besar volume penjualan kredit, makin besar investasi yang tertanam dalam Piutang
         Syarat pembayaran (termin), semakin lama masa kredit, semakin besar invesatasinya.
         Ketentuan tentang pembatasan kredit, batasan kredit dapat berupa kuantitatif (plafon kredit, semakin besar plafon kredit perpelanggan makin besar investasi yang diperlukan) dan kualitatif (selektif terhadap pelanggan kredit, makin ketat seleksi akan semakin memperkecil investasi dalam piutang).
         Kebijakan pengumpulan piutang, pengumpulan piutang dapat bersifat aktif (menggunakan debt collector) pengumpulan piutang lebih tepat waktu tetapi perlu tambahan biaya pengumpulan piutang, atau pasif yaitu keyakinan bahwa debitur menepati janji, maka resiko tertunggaknya piutang lebih besar.
         Kebiasaan membayar dari para langganan, apabila sebagian besar pelanggan membayar pada masa diskon (termin 2/10;n/30), maka membutuhkan investasi lebih kecil, tetapi jika pelanggan membayar pada hari ke 30 atau bahkan menunggak, perlu investasi yg besar
KEBIJAKAN PENJUALAN KREDIT
Kebijakan penjualan kredit adalah serangkaian keputusan yang mencakup periode kredit, standar kredit, prosedur penagihan, dan diskon yang ditawarkan perusahaan.
Menetapkan periode dan standar kredit
Syarat kredit adalah suatu ketentuan mengenai periode kredit dan potongan yang diberikan. Periode kredit adalah jangka waktu kredit yang diberikan kepada pelanggan. Misalnya 2/10,net 30. Artinya, pelanggan yang membayar dalam jangka waktu 10 hari akan mendapatkan potongan 2 persen, sedangkan yang lain diharuskan untuk membayar dalam jangka waktu 30 hari.
Hal-hal yang terkait dalam pengumpulan piutang & kebijakan kredit adalah: 
1.      Standar Kredit
Kualitas minimum penilaian kredit dr peminta kredit yg dpt diterima oleh perusahaan.
Variabel yg hrs dipertimbangkan dlm pemberian kredit :
a. kualitas piutang dagang yg dpt diterima
b. jangka waktu periode kredit
c. potongan tunai untuk pembayaran lebih awal
d. program pengumpulan piutang
2.      Termin Kredit
Jangka waktu periode kredit dan potongan tunai yg diberikan jika dilakukan pembayaran lebih awal
3.      Potongan Tunai (cash discount).Persentase pengurangan pembayaran dari penjualan kotor, karena pembayaran dilakukan dalam periode diskon.
4.      Default risk.
Kerugian akibat kemungkinan piutang dagang yang tidak tertagih karena pelonggaran standar kredit & pelambatan waktu pengumpulan piutang.
5.      Kebiasaan Membayar para pelanggan àmenggunakan kesempatan diskon /tidak.
Kebiasaan untuk membayar dg menggunakan kesempatan mendapatkan cash discount atau tdk menggunakan kesempatan tersebut.

Standar kredit
Standar kredit adalah standar yang menetapkan kemampuan keuangan yang harus diperlihatkan pemohon kredit agar dapat memperoleh kredit. Standar kredit perusahaan akan diterapkan untuk menentukan pelanggan mana yang mampu memenuhi syarat kredit umum dan berapa jumlah kredit maksimum untuk setiap pelanggan.
         Kriteria untuk menyeleksi permintaan kredit dari langganan
Kebijakan kredit yang optimal à Marginal cost atas kredit = Marginal profit penjualan kredit.
         Marginal cost à biaya produksi & penjualan.
         Marginal cost yang berkaitan dengan penjualan kredit à biaya atas piutang tak tertagih (bad debt), biaya pengumpulan dan administrasi piutang , biaya yang tertanam dalam piutang.
Perubahan standar kredit akan mempengaruhi:
         Volume penjualan.
Pembeli/calon langganan akan tertarik membeli barang dalam jumlah yang lebih banyak jika diberikan tenggang waktu pembayaran yang longgar, atau sebaliknya.
         Investasi dalam piutang.
Semakin longgar periode kredit, semakin besar dana yang tertanam di dalam inventori barang jadi (piutang).
         Biaya piutang ragu-ragu (cost of bad debt).
Kerugian piutang ragu-ragu berupa ongkos yang harus diperhitungkan sebagai faktor yang akan mengurangi keuntungan.
Penilaian resiko kredit
Resiko kredit adalah resiko tidak terbayarnya kredit yang telah diberikan kepada para langganan. Oleh karena itu banyak perusahaan yang berusaha mengurangi resiko kredit dengan memperhatikan lima “C” sebelum memberikan persetujuan kredit.
  1. Character, kemungkinan dari para pelanggan secara jujur berusaha memenuhi kewajibannya.
  2. Capacity, pendapat subjektif mengenai kemampuan pelanggan. Ini diukur dari record tahun sebelumnya, atau dengan observasi fisik pada pabrik dan toko pelanggan.
  3. Capital, diukur oleh posisi finansial perusahaan secara umum, dimana hal ini ditunjukkan dengan analisis ratio finansiil, khususnya ditekankan pada “tangible networth” perusahaan.
  4. Collateral, dicerminan dari aktiva yang dijaminkan bagi keamanan kredit.
  5. Conditions, menunjukkan pengaruh langsung dari trend ekonomi pada umumnya terhadap perusahaan atau perkembangan khusus dalam bidang ekonomi yang mempengaruhi efek terhadap kemampuan pelanggan untuk memenuhi kewajibannya.

Langkah-langkah pencegahan resiko tidak tertagihnya piutang.
  • Penentuan besarnya resiko yang akan ditanggung perusahaan, hal ini ditentukan atas dasar pengalamanpengalaman tahun-tahun sebelumnya. misalnya resiko ditetapkan 10% dari piutang, jika perusahaan berencana meningkatkan penjualan dg Rp 100.000 dan akan menyebabkan tambahan biaya Rp 50.000, maka tambahan keuntungannya adalah sebesar Rp 40.000(100.000-50.000-(10%x100.000))
  • Kemampuan debitur memenuhi kewajibannya, hal ini dapat diukur dengan likuiditas dan rentabilitas. Selain itu perlu dipertimbangkan “soliditas” (Tingkat kepercayaan pihak luar terhadap suatu perusahaan) :
    • soliditas komersiil, kejujuran debitur/direkturnya dalam memenuhi kewajibannya tepat pd waktunya.
    • solidits finansiil, memiliki modal kerja yang cukup dalam memenuhi kewajibannya tepat pada waktunya
    • soliditas moril, sifat-sifat dan moril yang baik dari debitur/direkturnya.
         Membuat klasifikasi kredit tiap pelanggan, hal ini dapat digunakan daftar analisis umur piutang (aging schedule) sehingga diketahui sejarah kredit tiap-tiap pelanggan.
         Mengadakan seleksi calon pelanggan, berdasar sejarah kredit dapat ditentukan pelanggan mana yang dapat ditambah plafon kredit, diturunkan, atau tetap.

Perputaran piutang
Perputaran piutang (receivable turnover) dipengaruhi oleh syarat pembayaran dan kecenderungan debitur untuk menepati janji pembayarannya. Apabila rata-rata hari pengumpulan piutang lebih lama dari batas pembayaran, maka cara pengumpulan piutang kurang efisien.
Penjualan secara kredit akan berdampak positif (kenaikan omset penjualan) dan negatif, seperti kerugian karena piutang tak tertagih dan atau biaya kesempatan (opportunity cost)

Jenis-Jenis Piutang
Piutang timbul apabila perusahaan (atau seseorang) menjual barang atau jasa kepada perusaahaan lain (atau orang lain) secara kredit. Piutang merupakan hak untuk menagih sejumlah uang dari si penjual kepada si pembeli yang timbul karena adanya suatu transaksi. Pada umumnya piutang timbul karena adanya transaksi penjualan secara kredit.
Dalam praktek dikenal dua jenis piutang, yaitu
a)                  Piutang Dagang
Piutang dagang adalah jumlah uang yang harus dibayar oleh si pembeli kepada perusahaan. Piutang dagang umumnya berjangka waktu kurang dari satu tahun. Oleh karena itu piutang dagang dalam neraca dilaporkan sebagai aktiva lancar.

Masalah – masalah akuntansi yang bersangkutan dengan piutang dagang meliputi tiga hal, yaitu:
  • Pengakuan piutang dagang
Dimisalkan pada tanggal 1 juli 2008 perusahaan dagang merapi menjual barang kepada perusahaan Merbabu seharga Rp. 100.000 dengan termin 2/10, n/30. Pada tanggal 5 juli, barang seharga Rp. 10.000 di kembalikan oleh perusaah Merbabu kepada perusahaan Merapi. Tanggal 11 juli, perusahaan Merapi menerima pembayaran dari perusahaan Merbabu sebesar saldo tagihannya. Potongan tunai biasanya diberikan oleh produsen (pabrik) kepada grosser (pedagang besar) atau dari grosser kepada took-toko pengecer yang umumnya merupakan langganan dan transaksinya dilakukan dalam partai besar. Potongan tunai 4 semacam ini tidak pernah kita jumpai dalam transaksi penjualan dari toko pengecer kepada konsumennya.
  • Penilaian Piutang Dagang
Apabila piutang dagang telah dicatat dalam pembukuan, persoalan berikutnya adalah bagaimana melaporkan piutang dagang dalam neraca. Merunut Prinsip Akuntansi Indonesia, piutang dagang harus dicatat dan dilaporkan sebesar nilai kas (neto) yang bias direalisasi yaitu jumlah kas bersih yang diperkirakan dapat diterima. Jumlah atau nilai kas bersih yang dapat diterima adalah jumlah piutang bruto setelah dikurangi dengan taksiran jumlah (nilai) piutang yang tidak dapat diterima. Oleh karena itu penentuan nilai kas bersih yang diterima memerlukan penaksiran jumlah piutang yang tidak akan dapat diterima.
  • Kerugian Piutang
Penjualan secara kredit akan menguntungkan perusahaan karena lebih menarik bagi calon pembeli sehingga volume penjualan meningkat yang berarti menaikkan pendapatan perusahaan. Di lain pihak penjualan secara kredit seringkali mendatangkan kerugian, yaitu apabila si debitur tidak mau atau tidak mampu melaksanakan kewajibannya. Kerugian ini dalam akuntansi dikenal dengan berbagai nama, seperti kerugian piutang, biaya  piutang tak tertagih, dan biaya piutang ragu-ragu. Dalam akuntansi, kerugian akibat piutang tak dapat ditagih dicatat dengan menebet rekening kerugian piutang. Kerugian semacam itu dalam dunia usaha dianggap sebagai hal yang normal dan merupakan risiko yang sudah selayaknya bagi perusahaan yang melakukan penjualan secara 5 kredit. Ditinjau dari sudut pandang manajemen, adanya kerugian piutang dalam jumlah yang wajar menunjukkan bahwa kebijakan kredit yang ditetapkan perusahaan sudah tepat. Kerugian piutan gyang terlalu rendah memberikan petunjuk bahwa kebijakan kredit perusahaan terlalu ketat, sebaiknya kerugian piutang terlalu tinggi dapat diartikan bahwa kebijakan kredit perusahaan terlalu longgar.
Pencatatan kerugian piutang dapat dilakukan dengan dua metode, yaitu ;
  Metode cadangan
Digunakan apabila kerugian piutang yang biasa terjadi, cukup besar jumlahnya. Tiga hal penting yang perlu diperhatikan dalam penerapan metode ini adalah sebagai berikut:
  • Kerugian piutang tak tertagih ditentukan jumlahnya melalui taksiran dan ditandingkan (matched) dengan penjualan pada periode akuntansi yang sama dengan periode terjadinya penjualan.
  • Jumlah piutang yang ditaksir tidak akan dapat diterima dicatat dengan mendebet rekening kerugian piutang dan mengkredit rekening cadangan kerugian piutang.
  • Kerugian piutang yang sesungguhnya terjadi dicatat dengan mendebet rekening cadangan kerugian piutang dan mengkredit rekening piutang dagang pada saat suatu piutang dihapus dari pembukuan.
    Metode Penghapusan Langsung
Apabila perusahaan menggunakan metode penghapusan langsung, maka jumlah kerugian piutang tidak perlu ditaksir dan dalam pembukuan tidak digunakan rekening cadangan kerugian piutang. Apabila suatu piutang diyakini tidak akan dapat ditagih lagi, maka kerugian akibat piutang tersebut langsung dideberkan ke dalam rekening kerugian piutang dan rekening piutang dagang dikredit.
Dalam metode penghapusan langsung, rekening kerugian piutang hanya akan menunjukkan jumlah kerugian yang sesungguhnya diderita, dan piutang dagang akan dilaporkan dalam neraca sebesar jumlah brutonya. Selain itu, biaya (kerugian) seringkali dilaporkan pada periode yang berbeda dengan periode penjualannya. Dengan demikian ditinjau dari konsep penandingan (Matching Concept), metode ini tidak memberikan gambaran penandingan yang tepat dalam laporan rugi-laba. Do pihak lain neraca perusahaan juga tidak memberikan gambaran tentang nilai tunai piutang yang dapat direalisasi. Oleh karena itu, metode penghapusan langsung tidak diakui untuk pelaporan keuangan, kecuali bila kerugian piutang kecil sekali jumlahnya.
  • Pengalihan Piutang
Perusahaan-perusahaan yang memiliki piutang dalam jumlah besar seringkali berusaha untuk mempercepat penerimaan kas dari piutangnya dengan cara menjual atau mengalihkan piutang tersebut kepada perusahaan lain sehingga dapat segera memperoleh kas, dan dengan demikian memperpendek jarak siklus operasi dari kas ke kas.
Perusahaan bersedia untuk mengalihkan piutang kepada pihak lain karena beberapa alasan:
  • dalam situasi uang ketat perusahaan sulit mendapatkan pinjaman untuk memenuhi kebutuhan kasnya, selain itu tingkat bunga pinjaman juga cukup tinggi, oleh karena itu piutang sedapat mungkin harus segera diubah menjadi kas meski tidak melalui cara yang biasa.
  • penagihan piutang seingkali memakan waktu yang cukup lama dan kadang-kadang memerlukan biaya yang cukup besar, oleh karena itu perusahaan bersedia menerima kas yang lebih kecil dari jumlah yang seharusnya diterima dari piutang, asalkan kas dapat diterima lebih cepat.
  • Penjualan dengan Kartu Kredit
Dalam penjualan biasa, terdapat dua pihak yang melakukan transaksi yaitu penjual dan pembeli. Apabila penjualan dilakukan dengan kartu kredit, maka terdapat tiga pihak yang terlibat yaitu:
  • Penjual,
  • Penerbit Kartu Kredit,
  • Pembeli.
Ditinjau dari sudut pembeli, apabila pembelian dilakukan dengan menggunakan kartu kredit, maka penerbit kartu kredit akan membayar kepada penjual sebesar harga barang yang dibeli. Ditinjau dari pihak penjual, apabila penjual dilakukan dengan kartu kredit, maka penjual tidak mempunyai piutang kepada pembeli, melainkan dialihkan kepada penerbit kartu kredit.
Keuntungan yang diperoleh pihak penjual apabila penjualan dilakukan dengan kartu kredit adalah:
  • Penyelidikan mengenai identitas dan bonafiditas pembeli dilakukan oleh penerbit kartu kredit. Penjualan tidak perlu lagi bersusah payah melakukan hal ini sebagaimana terjadi pada penjualan kredit biasa.
  • Penjual tidak perlu lagi menyelenggarakan buku pembantu piutang yang berisi catatan piutang kepada asing-masing pembeli (debitur)
  • Penjualan tidak lagi terlibat dalam proses penagihan kepada pembeli karena hal itu akan dilakukan oleh penerbit kartu. Penjual hanya berhubungan dengan penerbit kartu kredit yang pelaksanaannya jauh lebih mudah dan sederhana.
  • Penjual dapat menerima kas lebih cepat dari penerbit kartu kredit.
Untuk jasa yang diberikan oleh penerbit kartu, penjual harus membayar uang jasa (fee) kepada penerbit kartu yang besarnya berkisar antara 2% sampai 6% dari harga faktur. Uang jasa ini merupakan biaya yang harus dibayar oleh pihak penjual, namun penjual umumnya tidak keberatan karena adanya keuntungan-keuntungan di atas.
b)      Piutang Wesel
Piutang wesel atau piutang pendapatan (pendapatan yang masih akan diterima) dan dari aktiva lain adalah piutang yang tidak timbul dari penjualan sehari-hari, karena piutang dagang berkaitan erat dengan operasi perusahaan yang utama. Piutang wesel lebih formal dari piutang dagang. Piutang wesel bisa juga timbul karena transaksi peminjaman uang.
Wesel  surat perintah yang ditulis oleh orang yang mempunyai tagihan, dialamatkan kepada orang yang berutang, meminta agar jumlah uang yang tertulis dalam surat tersebut dibayar pada tanggal yang telah ditetapkan, kepada orang-orang yang namanya tertulis dalam surat tersebut.
Bentuk surat wesel bisa bermacam-macam, asalkan memenuhi ketentuan-ketentuan yang termuat pada pasan 100 KUHD yang memberikan batasan-batasan sebagai berikut:
  • Di dalam surat wesel harus terdapat tulisan “surat wesel”.
  • Surat wesel adalah perintah tak bersyarat untuk membayar uang sejumlah tertentu.
  • Disebutkan nama orang yang harus membayar.
  • Ditentukan hari jatuh tempo atau hari pembayarannya.
  • Disebutkan tempat pembayarannya.
  • Disebutkan nama orang yang ditunjuk.
  • Dicantumkan tanggal dan tempat penarikan (pembuatan) surat wesel.
  • Dibubuhi tandatangan orang yang menarik wesel.
Penandatangan wesel oleh pihak tertarik disebut akseptasi yang berarti pengakuan dari pihak tertarik bahwa ia mengetahui akan kewajibannya untuk membayar wesel sebagaimana tersebut dalam surat wesel tersebut. Akseptasi atau tandatangan persetujuan dicantumkan pada bagian pinggir atau di bagian bawah surat wesel. Dengan demikian dalam surat wesel terdapat tiga pihak, yaitu: penarik, tertarik, dan pemegang wesel.


Wesel Berbunga dan Wesel Tidak Berbunga
Wesel dapat dibedakan menjadi :
  • wesel berbunga adalah wesel yang disebutkan suatu tingkat bunga tertentu (biasanya dinyatakan dalam persen). Pada wesel berbunga perlu dicatat dengan jelas mengenai jumlah bunga yang diperhitungkan.
  • wesel tidak berbunga adalah wesel yang tidak menyebutkan suatu tingkat bunga tertentu. Pada wesel tidak berbunga tidak diperlukan pencatatan atas bunga.
Penyelesaian dan Pengalihan Piutang Wesel
Surat wesel adalah surat berharga yang bisa dipindahtangankan, artinya wesel bisa dialihkan dari suatu perusahaan atau seseorang kepada perusahaan atau orang lain dan dengan demikian bias dijual untuk mendapatkan kas. Untuk mendapatkan uang dengan cepat, pemegang saham kadang-kadang menjual piutang wesel kepada pihak ain sebelum tanggal jatuh wesel. Pemegang wesel mengalihkan wesel dan menyerahkannya kepada pembeli (biasanya sebuah bank), yang selanjutnya akan menerima pelunasan wesel sebesar nilai jatuhnya pada tanggal jatuh wesel tersebut.
Penjualan piutang wesel sebelum tanggal jatuhnya disebut pendiskontoan piutang wesel karena pemegang wesel akan menerima pembayaran yang jumlahnya lebih kecil daripada nilai jatuh wesel yang bersangkutan. Harga jual wesel yang lebih rendah ini akan menyebabkan pendapatan bunga yang diterima pemegang wesel manjadi berkurang. Hal ini wajar, karena bagian pendapatan bunga yang tidak jadi diterima ini merupakan harga yang harus dibayar untuk penerimaan kas yang lebih cepat dari tanggal seharusnya (tanggal jatuh wesel).
Piutang Wesel Dengan Angsuran
Piutang yang pembayarannya diangsur selama jangka waktu wesel disebut piutang wesel karena wesel ini memiliki periode untuk mengangsur pokok pinjaman dan bunga selama jangka waktu tertentu di masa yang akan dating. Setiap penerimaan angsuran akan terdiri dari
  • bunga dari pokok pinjaman yang beluum dibayar
  • pengurangan atas pokok pinjaman.
Pendapatan bunga setiap periode angsuran semakin menurun, sedangkan angsuran pokok pinjaman semakin bertambah.
Piutang wesel dengan angsuran pada saat timbul akan dicatat sebesar nilai nominalnya, dan selanjutnya dibuat jurnal untuk mencatat angsuran yang telah dilaksanakan. Piutang wesel dengan angsuran dan wesel jangka panjang lainnya biasanya dijamin dengan suatu hipotik, artinya pinjaman dijamin dengan kekayaan tertentu milik peminjam. Apabila peminjam tidak melaksanakan kewajibannyam maka jaminan dapat dijual agar pelunasan tetap berjalan sebagaimana diperjanjikan.
Penyajian Piutang Dalam Neraca
Apabila perusahaan mempunyai berbagai jenis piutang, maka dalam neraca piutang harus diklasifikasikan menurut jenisnya, atau dalam catatan atas laporan keuangan. Wesel jangka pendek (kurang dari setahun) dicantumkan dalam neraca dibawah inbestasi sementara pada bagian aktiva lancer. Selain itu, piutang wesel juga harus dilaporkan dalam jumlah bruto maupun cadangan kerugian piutangnya.

Menetapkan kebijakan penagihan
- Prosedur penagihan agar pelanggan membayar tepat waktu.
- Periode pengumpulan yang meningkat akan meningkatkan cost of bad debt à walaupun peningkatan efektivitas pengumpulan akan menaikkan biaya pengumpulan piutang, tapi diharapkan dapat mengurangi cost of bad debt sehingga dapat menambah profit.
            Kebijakan penagihan (collection policy) mengacu pada prosedur-prosedur yang digunakan untuk menagih piutang yang lewat tempo. Misalnya, surat tagihan bisa dikirimkan kepada setiap pelanggan yang menunggak 10 hari, surat teguran yang diikuti pembicaraan lewat telepon, bisa diberikan jika pembayaran belum diterima dalam 30 hari dan piutang tersebut dialihkan kepada perusahaan penagih (collection agency) setelah 90 hari.
            Proses penagihan itu bisa mahal dalam pengertian biaya yang jarus dikeluarkan maupun pengertian kehilangan hubungan baik (pelanggan tidak senang utangnya dialihkan ke perusahaan penagih. Akan tetapi, setidaknya sikap tegas diperlukan guna mencegah penguluran waktu pembayaran serta kerugian yang akan diderita. Keseimbangan biaya dan manfaat harus selalu dipertimbangkan dari berbagai kebijakan penagihan yang berbeda.
II.                    PEMANTAUAN
  Adalah proses evaluasi kebijakan kredit yang telah dijalankan, khususnya bila terjadi perubahan pola pembayaran pada pelanggan.
  Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam hal ini adalah:
1.      Tingkat Penjualan Harian (Day’s Sales Outstanding).
Rasio piutang terhadap penjualan harian. Penjualan harian adalah rata-rarta penjualan sepanjang periode waktu yang terakhir. Periode rata-ratanya bisa 30 hari, 60 hari, 90 hari, atau periode lain yang relevan.
DSO naik à pelanggan lambat membayar kewajiban & menjadi indikasi kredit macet.
DSO menurun bila piutang usaha menurun à disebabkan penerimaan yang lebih cepat, atau turunnya penjualan akibat kondisi ekonomi yang melesu.

2.      Skedul Umur Piutang (Aging Schedule).
Skedul umur piutang ( aging schedule ) adalah suatu laporan yang menunjukkan berapa lama piutang usaha telah beredar. Skedul Umur Piutang adalah persentasi dari piutang dagang akhir kuartal dalam kelompok umur yang berbeda. Istilah kelompok umur di sini merupakan periode waktu di mana piutang dagang terjadi sejak waktu penjualan. Skedul Umur Piutang yang baik menunjukan persentase yang kecil piutang dagang akhir kuartal dari penjualan yang lama, dengan persentase yang tinggi berdasarkan penjualan bulan-bulan yang terakhir.

Tabel berisi informasi tentang umur, jumlah, proporsi, dan periode penagihan piutang
usaha.
Tabel 1. Skedul Umur Piutang
UMUR
(HARI)
JUMLAH
PROPORSI
PERIODE PENAGIHAN (HARI)
0 – 30
Rp 405.000.000,-
45%
20
31 – 60
Rp 450.000.000,
50
51
61    – 90
Rp  27.000.000,
3
80
>90
Rp  18.000.000,
2
96
                         Rp 900.000.000,

         Misalkan Perusahaan menetapkan batas waktu pembayaran piutang 30 hari.
         DSO Rata-rata = 45% (20) + 50% (51) + 3% (80) + 2% (96) = 38,82 hari = 39 hari.
         Pelanggan yang membayarnya hingga batas akhir hanya mencapai 45%. Sisanya tergolong pelanggan yang membayar melebihi batas waktu penagihan dimana rata-rata pelanggan membayar kewajibannya pada bulan kedua dari batas waktu penagihan.
         Pola penerimaan penagihan piutang usaha kurang baik karena > 50% tergolong sebagai pelanggan yang tidak tepat waktu à Perusahaan perlu mengkaji ulang kebijakan kreditnya secara menyeluruh.

 III.            ANALISIS PERUBAHAN KEBIJAKAN PIUTANG USAHA
Menentukan apakah syarat kredit yang berlaku saat ini perlu diubah.
Alat analisis:
1.                   Investasi rata-rata dalam piutang (average investment).
Dana yang tertanam di dalam piutang dalam 1x perputaran, dimana nilainya tergantung jumlah penjualan & periode kredit. Semakin lama periode kredit, semakin besar dana yang tertanam dalam piutang, & sebaliknya.
Average investment  Total cost of sales /  Receivable turnover
2. Perputaran Piutang.
Receivable turn over = 360 hari / Periode Kredit
3. Biaya tambahan investasi (cost of marginal investment).
Tambahan dana akibat keterlambatan pengumpulan piutang dari periode yang ditargetkan. Perpanjangan perode kredit dilakukan jika dapat menaikkan penjualan, sehingga tambahan profit yang diperoleh > cost of marginal investment.
Cost Marginal Investment = Rate of return x Marginal investment
4. Cost of bad debt (biaya piutang ragu-ragu atau piutang tak tertagih).
Cost of bad debt = Persentase piutang ragu-ragu x penjualan
5. Cost of cash discount.
Biaya yang timbul karena kebijakan diskon untuk pelanggan.
Cost of cash discount = Persentase cash discount x Penjualan dalam periode tersebut.
  Pendekatan yang digunakan dalam analisis perubahan kebijakan piutang usaha:
1.      Pendekatan Nilai (Net Present Value).
Model Sartoris-Hill.
Membandingkan nilai sekarang arus kas masuk dari piutang usaha dengan arus kas keluar dari biaya.
2.      Pendekatan Pertambahan laba.
Membandingkan pertambahan pendapatan dengan pertambahan biaya.

PENDEKATAN NILAI
P = harga perunit
C = biaya (cost) perunit
Q = penjualan harian
b = tingkat kerugian piutang tak tertagih (bad debt)
t = periode pengumpulan
k = tingkat bunga harian



D.   MANAJEMEN PERSEDIAAN

  1.    PENGERTIAN MANAJEMEN

Salah satu fungsi manajerial yang sangat penting dalam operasional suatu perusahaan adalah  pengendalian persediaan (inventory controll), karena kebijakan persediaan secara fisik akan berkaitan dengan investasi dalam aktiva lancar di satu sisi dan pelayanan kepada pelanggan di sisi lain. Pengaturan persediaan ini berpengaruh terhadap semua fungsi bisnis ( operation, marketing, dan finance). Berkaitan dengan persediaan ini terdapat konflik kepentingan diantara fungsi bisnis tersebut. Finance menghendaki tingkat persediaan yang rendah, sedangkan Marketing dan operasi menginginkan tingkat persediaan yang tinggi agar kebutuhan konsumen dan kebutuhan produksi dapat dipenuhi.
Berkaitan dengan kondisi di atas, maka perlu ada pengaturan terhadap jumlah persediaan, baik bahan-bahan maupun produk jadi, sehingga kebutuhan proses produksi maupun kebutuhan pelanggan dapat dipenuhi. Tujuan utama dari pengendalian persediaan  adalah agar perusahaan selalu mempunyai persediaan dalam jumlah yang tepat, pada waktu yang tepat, dan dalam spesifikasi atau mutu yang telah ditentukan sehingga kontinuitas usaha dapat terjamin (tidak terganggu).
            Usaha untuk mencapai tujuan tersebut tidak terlepas dari prinsip-prinsip ekonomi, yaitu jangan sampai biaya-biaya yang dikeluarkan terlalu tinggi. Baik persediaan yang terlalu banyak, maupun terlalu sedikit akan minimbulkan membengkaknya biaya persediaan. Jika persediaan terlalu banyak, maka akan timbul biaya-biaya yang disebut carrying cost, yaitu biaya-biaya yang terjadi karena  perusahaan memiliki persediaan yang banyak, seperti : biaya yang tertanam dalam persediaan, biaya modal (termasuk biaya kesempatan pendapatan atas dana yang tertanam dalam persediaan), sewa gudang,  biaya administrasi pergudangan, gaji pegawai pergudangan, biaya asuransi, biaya pemeliharaan persediaan, biaya kerusakan/kehilangan.
Begitu juga apabila persediaan terlalu sedikit akan menimbulkan biaya akibat kekurangan persediaan yang biasa disebut stock out cost seperti : mahalnya harga karena membeli dalam partai kecil, terganggunya proses produksi, tidak tersedianya produk jadi untuk pelanggan.Jika tidak memiliki persediaan produk jadi terdapat 3 kemungkinan, yaitu : 1). Konsumen menangguhkan pembelian (jika kebutuhannya tidak mendesak). Hal ini akan mengakibatkan tertundanya kesempatan memperoleh keuntungan. 2). Konsumen membeli dari pesaing, dan kembali ke perusahaan (jika kebutuhan mendesak dan masih setia). Hal ini akan menimbulkan kehilangan kesempatan memperoleh keuntungan selama persediaan tidak ada. 3). Yang terparah jika pelanggan membeli dari pesaing dan terus pindah menjadi pelanggan pesaing, artinya kita kehilangan konsumen.
            Selain biaya di atas dikenal juga biaya pemesanan (ordering cost) yaitu biaya-biaya yang dikeluarkan sehubungan dengan kegiatan pemesanan sejak penempatan pesanan sampai tersedianya bahan/barang di gudang. Biaya-biaya tersebut antara lain : biaya telepon, biaya surat menyurat, biaya adminisrasi dan penempatan pesanan, biaya pemilihan pemasok, biaya pengangkutan dan bongkar muat, biaya penerimaan dan pemeriksaan bahan/barang.
Pengendalian persediaan: aktivitas mempertahankan jumlah persediaan pada tingkat yang dikehendaki. Pada produk barang, pengendalian persediaan ditekankan pada pengendalian material. Pada produk jasa, pengendalian diutamakan sedikit pada material dan banyak pada jasa pasokan karena konsumsi sering kali bersamaan dengan pengadaan jasa sehingga tidak memerlukan persediaan.
MENGAPA PERSEDIAAN DIKELOLA?
1.          Persediaan merupakan investasi yang membutuhkan modal besar.
2.          Mempengaruhi pelayanan ke pelanggan.
3.          Mempunyai pengaruh pada fungsi operasi, pemasaran, dan fungsi keuangan.
2.     JENIS-JENIS PERSEDIAAN
a.     Persediaan barang jadi biasanya tergantung pada permintaan pasar (independent demand inventory).

b.     Persediaan barang setengah jadi dan bahan mentah ditentukan oleh tuntutan proses produksi dan bukan pada keinginan pasar (dependent demand inventory).
3.     PERPUTARAN PERSEDIAAN
Inventory atau persediaan barang sebagai elemen utama dari modal kerja merupakan aktiva yang selalu dalam keadaaan berputar, dimana secata terus menerus mengalami perubahan. Turnover menunjukan berapa kali jumlah persediaan barang dagangan diganti dalam satu tahun (dijual dan diganti). Tingkat perputaran persediaan mengukur perusahaan dalam memutar barang dagangannya, dan menunjukan hubungan antara barang yang diperlukan untuk mengimbangi tingkat penjualan yang ditentukan.
Pengertian perputaran persediaan menurut beberapa ahli antara lain sebagai berikut :
Menurut Lukman Syamsuddin (2000:288), menerangkan bahwa:  “Persediaan merupakan investasi yang paling besar dalam aktiva lancar sebagian besar perusahaan industri”.
Menurut Bambang Riyanto (2001:70), menerangkan  bahwa :
Inventory ini merupakan persediaan barang yang sesuai dalam perputaran, yang selalu dibeli dan dijual, yang tidak mengalami proses lebih lanjut di dalam perusahaan tersebut yang mengakibatkan perubahan bentuk dari barang yang bersangkutan”.

Menurut Jumingan (2006:128), menerangkan  bahwa :
“Perputaran persediaan (inventory turnover) menunjukan berapa kali barang dijual dan diadakan kembali selama satu periode akuntansi”. Perputaran persediaan dihitung sebagai berikut :
                                                Harga PokokPenjualan
Perputaran persediaan =
                                                Rata – rata Persediaan
Menurut S. Munawir (2007:77), menerangkan bahwa :
Turn over persediaan adalah merupakan ratio atau jumlah harga pokok barang yang dijual dengan nilai rata – rata persediaan yang dimiliki oleh perusahaan.
Dibutuhkan konsistensi dalam penggunaan harga pokok penjualan sebagai pembilang karena, seperti juga persediaan, akun ini disajikan berdasarkan biaya perolehan. Sebaliknya, penjualan, mencakup margin laba. Persediaan rata – rata dihitung dengan menambah saldo awal dan saldo akhir persediaan, dan membaginya dengan dua. Perhitungan rata – rata ini dapat diperhalus dengan rata – rata angka persediaan kuartalan atau bulanan.
4.     TUJUAN PERSEDIAAN
1.     Menghilangkan pengaruh ketidakpastian (mis: safety stock)
2.     Memberi waktu luang untuk pengelolaan produksi dan pembelian
3.     Untuk mengantisipasi perubahan pada permintaan dan penawaran.
4.     Menghilangkan/mengurangi  risiko keterlambatan pengiriman bahan
5.     Menyesuaikan dengan jadwal produksi
6.     Menghilangkan/mengurangi resiko kenaikan harga
7.     Menjaga persediaan bahan yang dihasilkan secara musiman
8.     Mengantisipasi permintaan yang dapat diramalkan.
9.     Mendapatkan keuntungan dari quantity discount
10.         Komitmen terhadap pelanggan.
5.     HAL-HAL YANG DIPERTIMBANGKAN
1.     Struktur biaya persediaan.
a.     Biaya per unit (item cost)
b.     Biaya penyiapan pemesanan (ordering cost)
        Biaya pembuatan perintah pembelian (purchasing order)
        Biaya pengiriman pemesanan
        Biaya transportasi
        Biaya penerimaan (Receiving cost)
        Jika diproduksi sendiri maka akan ada biaya penyiapan (set up cost): surat menyurat dan biaya untuk menyiapkan perlengkapan dan peralatan.
c.      Biaya pengelolaan persediaan (Carrying cost)
d.     Biaya yang dinyatakan dan dihitung sebesar peluang yang hilang apabila nilai persediaan digunakan untuk investasi (Cost of capital).
e.      Biaya yang meliputi biaya gudang, asuransi, dan pajak (Cost of storage). Biaya ini berubah sesuai dengan nilai persediaan.
f.       Biaya resiko kerusakan dan kehilangan (Cost of obsolescence, deterioration and loss).
g.     Biaya akibat kehabisan persediaan (Stockout cost)
6. Just In Time
A. Pengertian Just In Time (JIT)
            Sistem produksi tepat waktu (Just In Time) adalah sistem produksi atau sistem manajemen fabrikasi modern yang dikembangkan oleh perusahaan-perusahaan Jepang yang pada prinsipnya hanya memproduksi jenis-jenis barang yang diminta sejumlah yang diperlukan dan pada saat dibutuhkan oleh konsumen.
            Konsep just in time adalah suatu konsep dimana bahan baku yang digunakan untuk aktivitas produksi didatangkan dari pemasok atau suplier tepat pada waktu bahan itu dibutuhkan oleh proses produksi , sehingga akan sangat menghemat bahkan meniadakan biaya persediaan barang / penyimpanan barang.
            Just In Time (JIT) adalah filofosi manufakturing untuk menghilangkan pemborosan waktu dalam total prosesnya mulai dari proses pembelian sampai proses distribusi. Fujio Cho dari Toyota mendefinisikan pemborosan (waste) sebagai: " Segala sesuatu yang berlebih, di luar kebutuhan minimum atas peralatan, bahan, komponen, tempat dan waktu kerja yang mutlak diperlukan untuk proses nilai tambah suatu produk. Kemudian diperoleh rumusan yang lebih sederhana, pengertian pemborosan: " Kalau sesuatu tidak memberi nilai tambah itulah pemborosan.

7 (tujuh) jenis pemborosan disebabkan karena:

- Over produksi
- Waktu menunggu
- Transportasi
- Pemrosesan
- Tingkat persediaan barang
- Gerak
- Cacat Produksi



BAB III
PENUTUP
A.KESIMPULAN
Manajemen modal kerja berkenaan dengan manajemen aktiva lancar dan utang lancar, terutama tentang bagaimana menggunakannya dan bagaimana komposisi keduanya akan memengaruhu risiko.
                  Manajemen kas merupakan pengelolaan uang perusahaan sedemikian rupa sehingga dapat dicapai tersedianya kas yang cukup dan memperoleh return atas kas yang untuk sementara waktu belum dipergunakan.
                  Pos piutang timbul dalam neraca karena adanya penjualan barang dagangan secara kredit. Semakin longgar persyaratan kredit yang diberikan, akan besar pula jumlah penjualan.
            Persediaan merupakan elemen yang cukup besar dari aktiva lancar yang dimiliki pada kebanyakan perusahaan sehingga memerlukan perhatian yang serius dalam mengembangkan tehnik-tehnik pengendalian untuk memelihara saldo persediaan yang cukup dengan biaya yang sekecil-kecilnya.
B.SARAN
Apabila didalam penulisan makalah ini ada kekurangan kami mohon maaf, dan bimbingan untuk pembuatan makalah selanjutnya.



DAFTAR PUSTAKA
http://isma-ismi.com/manajemen-modal-kerja.html
http://accounting-media.blogspot.com/2013/05/manajemen-kas.html

http://ademeyliana.blogspot.com/2014/01/manajemen-persediaan.html

http://inkagustiana.blogspot.com/2013/03/manajemen-piutang.html




DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR................................................................................

DATAR ISI...............................................................................................

BAB  I  PENDAHULUAN.........................................................................

A.   Latar belakang....................................................................

B.   Rumusan masalah..............................................................

C.   Tujuan.................................................................................

BAB II PEMBAHASAN

A.   Manajemen modal kerja.......................................................

B.   Manajemen kas....................................................................

C.   Manajemen piutag................................................................

D.   Manajemen persediaan........................................................

BAB III PENUTUP

A.  Kesimpulan..........................................................................

B.  Saran...................................................................................

DAFTAR PUSTAKA

 

Demikianlah materi tentang Makalah Manajemen Keuangan yang sempat kami berikan. semoga materi yang kami berikan dan jangan lupa juga untuk menyimak materi seputar Makalah Kewirausahaan yang telah kami posting sebelumnya. Semoga dapat membantu menambah wawasan anda semikian dan terimah kasih.

Anda dapat mendownload Makalah diatas dalam Bentuk Document Word (.doc) melalui link berikut.


EmoticonEmoticon