Wednesday, October 25, 2017

Makalah Pengolahan Limbah

Makalah Pengolahan Limbah - Jika dalam postingan ini, anda kurang mengerti atau susunanya tidak teratur, anda dapat mendownload versi .doc makalah berikut :


Makalah Pengolahan Limbah





ABSTRAKSI
Limbah adalah buangan yang dihasilkan dari suatu proses produksi baik industri maupun domestik (rumah tangga). Dimana masyarakat bermukim, disanalah berbagai jenis limbah akan dihasilkan. Ada sampah, ada air kakus (black water), dan ada air buangan dari berbagai aktivitas domestik lainnya (grey water).
         Limbah padat lebih dikenal sebagai sampah, yang seringkali tidak dikehendaki kehadirannya karena tidak memiliki nilai ekonomis. Bila ditinjau secara kimiawi, limbah ini terdiri dari bahan kimia Senyawa organik dan Senyawa anorganik. Dengan konsentrasi dan kuantitas tertentu, kehadiran limbah dapat berdampak negatif terhadap lingkungan terutama bagi kesehatan manusia, sehingga perlu dilakukan penanganan terhadap limbah. Tingkat bahaya keracunan yang ditimbulkan oleh limbah tergantung pada jenis dan karakteristik limbah.
  


BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Limbah merupakan benda yang tidak diperlukan dan dibuang, limbah pada umumnya mengandung bahan pencemar dengan konsentrasi bervariasi. Bila dikembalikan ke alam dalam jumlah besar, limbah ini akan terakumulasi di alam sehingga mengganggu keseimbangan ekosistem Alam.
Penumpukan limbah di alam menyebabkan ketidak seimbangan ekosistem tidak dikelolah dengan baik. Pengelolahan limbah ini merupakan upaya merencanakan melaksanakan, memantau, dan mengevaluasi pendaya gunaan limbah, serta pengendalian dampak yang ditimbulkannya.
Upaya pengelolahan limbah tidak mudah dan memerlukan pengetahuan tentang limbah unsur-unsur yang terkandung serta penanganan limbah agar tidak mencemari lingkungan selain itu perlu keterampilan mengelolah limbah menjadi ekonomis dan mengurang jumlah limbah yang terbuang ke alam.
Di indonesia, masalah pengelolaan limbah yang berasal dari hasil eksploitasi sumber daya alam mineral maupun industri pertambangan belum dilaksanakan secara tanggung jawab. Adapun bukti-bukti dari pengelolaan limbah yang tidak bertanggung jawab dapat kita lihat terutama didaerah pertambangan di Sumatra, Kalimantan dan Papua. Kerusakan lingkungan yang diakibatkan dari ekploitasi sumber daya mineral oleh perusahaan pertambangan telah membuat banyak wilayah tercemar oleh limbah bahan galian yang tidak diperlukan serta limbah yang berasal dari proses ekstraksi mineral yang menggunakan bahan-bahan kimia berbahaya. Penambangan Batu Bara di Kalimatan Timur oleh beberapa perusahaan bentuk lahan di wilayah tersebut menjadi kolam-kolam air dan merusak struktur tanah serta sistem hidrologi air tanah. Penambangan bijih tembaga di Freeprot, Papua telah mengakibatkan kerusakan lingkungan di sekitar wilayah tambang serta pencemaran di hulu-hulu sungai oleh limbah yang berasal dari bahan galian yang tidak terpakai. Penambangan timah di pulau Bangka telah meninggalkan banyak kolam-kolam hasil dari penggalian lahan, sedangkan biaya remediasi lingkungan untuk pemulihan lokasi-lokasi yang telah tercemar khususnya di wilayah pertambangan akan sangat mahal.
Permasalahan pengelolaan limbah dan kerusakan lingkungan juga terjadi dalam ekspliotasi sumber daya hutan yang dilakukan oleh perusahaan-perusahaan pemegang hak pengusahaan hutan (HTP) maupun industri bubur kertas. Kerusakan dan degradasi lingkungan yang terjadi akibat eksploitasi sumber daya hutan yang pengawasannya terlalu lemah telah mengakibatkan banyak hutan tropis di Indonesia telah rusak dan hal ini berdampak pula pada kerusakan Sistem Hidrologi Air Tanah, Struktur Tanah, Ekosistem dan Kerusakan Fauna dan Flora
Makalah ini akan membahas tentang pengelolahan limbah dengan tata cara yang baik dan benar. Diharapkan dengan dilaksanakan pembelajaran ini dapat dikembangkan manajemen limbah, khususnya limbah Padat, Cair, Gas, serta berbahaya dan beracun.

B.     Rumusan Masalah
1.      Bagaimana Cara Menanggulangi Limbah Padat?
2.      Apa saja Masalah Lingkungan yang disebabkan oleh Limbah Padat?
3.      Masalah Apa saja yang di Timbulkan oleh Limbah Padat?

C.    Tujuan
Adapun tujuan yang ingin di capai dari pengolahan limbah padat adalah agar terciptanya lingkungan yang sehat dan limbah yang di olah dapat berdaya guna kembali dan memilikinilai yang ekonomis.

BAB II
PEMBAHASAN
A.    Limbah Padat dan Sanitasi Lingkungan
Masalah limbah,terutama limbah padat dewasa ini telah menjadi persoalan tersendiri seiring dengan meningkatnya kebutuhan hidup manusia.peningkatan produksi limbah baik yang berasal dari sektor pertambangan. Pertanian maupun perkotaan (rumah tangga) harus dikelola ekstra hati-hati sehingga tidak menimbulkan dampak lingkungan.berkaitan dengan hal tersebut diatas maka tantangan yang dihadapi dengan meningkatnya kebutuhan sumberdaya yang tinggi dan kebutuhan untuk memproteksi lingkungan dari konsekuensi eksploitasi sumberdaya serta kebutuhan untuk konservasi merupakan hal yang harus dilakukan sehingga dapat tercapai suatu kondisi yang seimbang dan berkelanjutan didalam pengelolaan suberdaya alam.
Limbah padat yang dihasilkan oleh kegiatan industri rumah tangga di perkotaan dan limbah pertanian saat ini menjadi masalah yang serius dan harus ditangani oleh pemerintah kota maupun oleh masyarakat itu sendiri.masalah penanganan limbah padat (sampah) di perkotaan telah membuat dinas kebersihan kota semakin kewalahan didalam menangani dan mengelola sampah.sebagai industri dapat kita kaji permasalahan sampah yang ditangani oleh dinas kebersihan dki jaya.apabila diasumsikan bahwa rata-ratasampah yang  dihasilkan per jiwa/hari sebanyak 2,5 kg, maka dengan jumlah penduduk jakarta yang mencapai 12 juta jiwa,maka dalam satu haridan sebanyak 900.000 ton setiap bulannya.dengan jumlah volume.
Sampah yang sangat besar ini tentunya akan menimbulkan problem tersendiri bagi dinas kebersihan di dalam pengelolaannya,baik dalam pengambilan dan pengumpulan sampah dari setiap lokasi pembuangan yang tersebar di seluruh wilayah dki jaya serta masalah dalam pembuangan dan pengolahan dilokasi tempat pembuangan akhir (TPA).


B.     Metoe Pengolahan
Ada beberapa metode dalam proses pngolahan limbah padat yaitu dengan dengan memakai metode landfills (pengurukan), recycling (daur-ulang), composting (pengomposan), incineration (penempatan bahan limbah), dan marine di sposal (membuang ke dalam laut). Di amerika serikat hampir 90% proses pengelolahan limbah padat dilakukan dengan menggunakan metode landfills. Jenis yang umum dipakai dalam pengolahan limbah padat adalah dengan pengukuran secara open dump. Pada metode open dump limbah ditumpuk sedikit demi sedikit untuk mengendalikan polusi atau estetika. Limbah ditempatkan sedemikian rupa sehingga tidak tersentuh atau dengan cara di bakar. Jenis pengolahan limbah secara open dump dapat menjadi sumbe rpolusi kesehatan.bencana dan degradasi lingkungan.oleh karena itu harus ditinggalkan dan metodeyang lebih baik serta menjadi acuan adalah metode sanitary landfill.
Sanitari landfills.adalah suatu metode pengolahan dan penempatan bahan limbah diatas tanah dengan cara mengemasnya menjadi bagian-bagian kecil yang kemudian ditutup dengan suatu lapisan tanah penutup setiap hari.pemadatan dan penutupan lapisan tanah dilakukan dengan menggunakan bulldozer atau alat-alat berat. Limbah padat ditempatkan pada tempat yang telah disediakan kemudian dipadatkan atau dibakar agar supaya volume limbahnya menjadi kecil sehingga lokasi pembuangan limbah bisa berumur lebih panjang. Keuntungan metode ini adalah bekas lokasi tempat pengolahan limbah yang telah ditutup dapat dijadikan sebagai lapangan golf.berikut adalah jenis kategori limbah padat berdasarkan hasil dari j.cornelius dan L.A. Burch (1968):
I.        Perkotaan :
ü  Limbah yang berasal dari rumah tangga.
ü  Limbah yang berasal dari areal bisnis dan perdagangan.
ü  Limbah yang berasal dari areal khusus.
II.     Industri :
ü  Limbah yang berasal dari pertambangan dan pemprosesan mineral
ü  Limbah yang berasaldari manufaktur
ü  Limbah yang berasal dari cannery
ü  Limbah yang berasal dari industry petrokimia dan pengilangan minyak bumi
ü  Limbah yang berasal dari pemprosesan makanan (pengemasan daging,buah-buah,dan sebagainya).
III.     Pertanian :
ü  Limbah yang berasal dari peternakan
ü  Limbah tanaman buah-buahan dan kacang-kacangan
ü  Limbah yang berasal dari hasil panen  tanaman

1.              Metode pengolahan : sanitari landfills melibatkan pekerjaan pemisahan (spreading), kompaksi (compacting), dan menutup/menimbun lubang (covering the fill). Ada 2 metode yang umum dipakai yaitu : area sanitariy landfill dan trench sanitary landfill. Pada metode Area sanitary landfill. Limbah padat ditempatkan diatas bahan dan bulldozer berfungsi meratakan dan memadatkan limbah tersebut kemudian limbah ditutupi dengan satu lapisan tanah yang kemudian dipadatkan. Di tempat-tempat yang morfologinya berbentuk lembah metode ini dilakukan dengan cara tanah penutup diambil dari sekitar lerengnya.
Pada metode trench sanitariy landfill,suatu paritan dibuat diatas permukaan tanah dan limbah padat ditempatkan di dalamnya.limbah padat diratakan menjadi lapisan-lapisan tipis, kemudian dipadatkan dan ditutup dengan tanah yang berasal dari hasil galian.metode trench sanitary landfill lebih baik dibandingkan dengan metode area sanitary landfill, terlebih-lebih bila muka air tanah berada jauh dari permukaan tanah.

2.              Potensi pencemaran : sanitary landfills dapat menakibatkan polusi baik yang berupa solid pollution,dan visual pollution :
·       Solid pollution, adalah polusi yang terjadi sebagai akibat dari material limbah padat yang tersingkap secara luas sebagai akibatdari tiupan angin yang sangat kencang atau karena terkikis oleh hujan badai dan terjadinya endapan debris yang diendapkan dekat dengan muka air tanah.
·       Liquid pollution, polusi yang terjadi akibat air hujan yang masuk kedalam  material limbah padat dan mengalami pencampuran bahan-bahan yang berasal dari limbah ke dalambadan air yang kemudian dibawa ke dalam air bawah tanah atau air permukaan.air yang tercampur oleh material limbah padat disebut leaching.
·       Gas pollution merupakan hasil pembentukan gas yang berasal dari limbah padat dan gas carbon dioksida yang berpindah kea rah bagian bawah meyebabkan polusi air tanah.
·       Biological pollution penyakit yang dibawa oleh hewan insektisidakarena pengelolaan TPA yang tidak sempurna.
·       Visual pollution terjadi terutama pada pengolahan limbah dengan sistem open dump yang tidak sempurna sehingga pemandangan menjadi  terkesan jorok.

3.              Penentuan lokasi sanitary landfill (TPA) dan problem lingkungan : harus mempertimbangkan dampak terhadap lingkungan yang seminimal mungkin.beberapa batasan adalah operasional,ekologi,topografi,geologi,dan hidrologi.
·       Pertimbangan operasional : ketersediaan lahan yang cukup luas untuk menampunglimbah sesuai dengan rencana waktu operasinal TPA. Meyiapkan peraturan-peraturan yang berkaitan dengan zonasi TPA serta harus di konfirmasi kepada pemerintah kota atau pemerintah daerah.akses jalan kendaraan truk menuju lokasi TPA harus tersedia dan ekonomis.
·       Pertimbangan ekologi : kebanyakan lokasi TPA yang dipakai adalah lahan-lahan hasil konversi dari lahan gambut atau lahan rawa yang tidak produktif (lahan marginal) dan tidak dapat di manfaatkan untuk pemukiman. Akan tetapi banyak tanah marginal seperti rawa dan lahan gambut sebagai tempat yang sangat bernilai untuk preservasi flora dan fauna.oleh karena itu setiap lahan yang akan dipakai sebagai lokasi TPA terlebih dahulu harus dievaluasi.
·       Pertimbangan topografi,geologi,dan hidrologi : penentuan topografi (morpologi) untuk suatu lokasi TPA harus mempertimbangkan drainase,seperti ravine,gully yang dapat berpotensi terhadap erosi, longsor dan banjir serta harus melihat seberapa dalam muka air tanah yang ada pada lokasi sehingga leaching limbah tidak masuk kedalam badan air tanah atau air permukaan.ketersediaan dan jenis material/tanah penutup sangatlah penting.material lanau-pasiran mudah dalam pengerjaannya akan tetapi jenis material ini porositasnya baik terhadap air hujan.
Lokasi TPA harus berada diatas muka air tanah.di daerah yang beriklim tropis dimana potensi leaching sangat besar maka hidrologi bawah tanahnya harus diteliti terlebih dahulu untuk menghindarkan pencemaran air tanah yang berasal dari hasil leaching.jika ternyata leaching dapat mencapai suatu aliran atau aquifer,maka kualitas air tanah harus di teliti. Leaching dapat dikurangi dengan cara membuat surface runoff untuk mengalirkan leaching dengan memakai material penutup yang bersifat impermeable.penanaman tumbuhan di atas tanah penutup akan mengurangi volume leaching. Pertimbangan untuk lokasi TPA yang paling aman adalah bebas erosi,di landasi oleh bantuan-bantuan yang tidak membawa air,dan jauh dari surface water.

C.    Klasifikasi Kualitas Air di Tempat Lokasi Pembuangan Limbah
Pada umumnya instansi yang menangani urusan sumberdaya air mengklasifikasikan lokasi pembuangan limbah (TPA) didasarkan atas potensi kerusakan kualitas air permukaan dan air bawah tanah.klasifikasi ini didasarkan atas kenyataan dari karakter fisik suatulokasi TPA dapat mengendalikan jenis-jenis limbah apa sajayang aman dan tidak mencemari air tanah.kondisi geologi ,hidrologi,dan topografi harus menjadi pertimbangan yang utama dalam penentuan setiap lokasi TPA dan harus dikaitkan dengan potensi polusi yang mungkin terjadi di lokasi tersebut.
Terdapat 3 (tiga) katagori kelas lokasi tempat pembuangan limbah (TPA) yang umum dan dikenal,yaitu :
Katagori 1: Lokasi pembuangan yang berada diatas batuan kedap air atau pada batuan yang terisolasi dari air bawah tanah. Letaknya harus berada lebih dari 150 meter dari air permukaan yang terdekat serta memiliki fasilitas yang meyediakan saluran pemisah disekitar lokasi TPA.kecuali untuk material limbah radioaktip tidak ada pengecualian baik jenis material limbah padat ataupun limbah cair harus di tanam.
Katagori 2: Lokasi pembuangan ditutupi oleh lapisan usable, confined atau bebas dari air bawah tanah dimana elevasi terendah dari lokasi TPA minimal 60 cm diatas tinggi maksimal dari muka air tanah.penentuan tinggi maksimal antara lokasi TPA dengan tinggi muka air bawah tanah ditentukan dengan cara pemboran dan dikaji berdasarkan kasus demi kasus.air permukaan yang dekat harus dialihkan dari lokasi seperti pada kelas 1 dimana discharge ke air permukaan tidak boleh terjadi.
Katagori 3: Lokasi pembuangan yang tidak memiliki proteksi terhadap lapisan yang berada dibawahnyaatau berdekatan dengan badan air.hanya limbah yang tidak larut air dan tidak terdekomposisi yang dapat ditempatkan pada lokasi tersebut.contohnya adalah tanah ,batuan,pasir,kerikil,fragment beton,gelas,dan material konstruksi bangunan.setiap bahan limbah yang dapat di buang di lokasi 2 dapat juga di buang ke lokasi 1. Hal yang sama berlaku bagi bahan limbah yang berada di katagori 3 dapat ditempatkan di lokasi 2 dan 1.






BAB III
PENUTUP
A.    Kesimpulan
Banyak tempat di muka bumi saat ini kondisi lingkungannya sangat buruk dan sebagian besar dalam kondisi yang kritis.penurunan kualitas lingkungan dapat kita jumpai di berbagai belahan bumi,terutama di tempat-tempat dimana eksploitasi sumberdaya alam sudah tidak mengindahkan kelestarian lingkungan dan pengelolaan yang tidak bertanggung jawab.
Masalah degradasi lingkungan yang diakibatkan oleh eksploitasi sumberdaya yang berlebihan dan masalah ketersediaan dan kebutuhan sumberdaya alam bagi manusia yang ada di planet bumi merupakan persoalan-persoalan yang menjadi perhatian dari ilmu geologi khususnya geologi lingkungan.

B.     Saran
Dari beberapa inti penjelasan uraian materi tersebut bahwasanya masyarakat harus mampu memilah dan memilih mana limbah yang masih dapat digunakan kembali agar dapat berdaya guna dan memiliki nilai ekonomis,yang paling utama adalah lingkungan tetap terjaga kebersihannya dan derajat kesehatan masyarakat dapat tercapai setinggi mungkin. penulis mengajak kita semua, mari mulai dari sekarang tanamkan perilaku hidup sehat,kita terapkan dalam kehidupan sehari-hari.

Demikianlah materi tentang Makalah Pengolahan Limbah yang sempat kami berikan. semoga materi yang kami berikan dan jangan lupa juga untuk menyimak materi seputar Makalah Lari Estafet  yang telah kami posting sebelumnya. semoga materi yang kami berikan dapat membantu menambah wawasan anda semikian dan terimah kasih. Semoga dapat membantu menambah wawasan anda semikian dan terimah kasih.

Anda dapat mendownload Makalah diatas dalam Bentuk Document Word (.doc) melalui link berikut.


EmoticonEmoticon