Saturday, October 28, 2017

Makalah Renaissance

Makalah Renaissance - Jika dalam postingan ini, anda kurang mengerti atau susunanya tidak teratur, anda dapat mendownload versi .doc makalah berikut :



BAB I
PENDAHULUAN


A.     Latar Belakang
Tradisi pemikiran Barat dewasa ini merupakan paradigma bagi pengembangan budaya Barat dengan implikasi yang sangat luas dan mendalam di semua segi dari seluruh lini kehidupan. Memahami tradisi pemikiran Barat sebagaimana tercermin dalam pandangan filsafatnya merupakan kearifan tersendiri, karena kita akan dapat melacak segi-segi positifnya yang layak kita tiru dan menemukan sisi-sisi negatifnya untuk tidak kita ulangi.
Ditinjau dari sudut sejarah, filsafat Barat memiliki empat periodisasi. Periodisasi ini didasarkan atas corak pemikiran yang dominan pada waktu itu. Pertama, adalah zaman Yunani Kuno, ciri yang menonjol dari filsafat Yunani kuno adalah ditujukannya perhatian terutama pada pengamatan gejala kosmik dan fisik sebagai ikhtiar guna menemukan asal mula (arche) yang merupakan unsur awal terjadinya gejala-gejala. Para filosof pada masa ini mempertanyakan asal usul alam semesta dan jagad raya, sehingga ciri pemikiran filsafat pada zaman ini disebut kosmosentris. Kedua, adalah zaman Abad Pertengahan, ciri pemikiran filsafat pada zaman ini di sebut teosentris. Para filosof pada masa ini memakai pemikiran filsafat untuk memperkuat dogma-dogma agama Kristiani, akibatnya perkembangan alam pemikiran Eropa pada abad pertengahan sangat terkendala oleh keharusan untuk disesuaikan dengan ajaran agama, sehingga pemikiran filsafat terlalu seragam bahkan dipandang seakan-akan tidak penting bagi sejarah pemikiran filsafat sebenarnya. Ketiga, adalah zaman Abad Modern, para filosof zaman ini menjadikan manusia sebagai pusat analisis filsafat, maka corak filsafat zaman ini lazim disebut antroposentris. Filsafat Barat modern dengan demikian memiliki corak yang berbeda dengan filsafat Abad Pertengahan. Letak perbedaan itu terutama pada otoritas kekuasaan politik dan ilmu pengetahuan. Jika pada Abad Pertengahan otoritas kekuasaan mutlak dipegang oleh Gereja dengan dogma-dogmanya, maka pada zaman Modern otoritas kekuasaan itu terletak pada kemampuan akal manusia itu sendiri. Manusia pada zaman modern tidak mau diikat oleh kekuasaan manapun, kecuali oleh kekuasaan yang ada pada dirinya sendiri yaitu akal. Kekuasaan yang mengikat itu adalah agama dengan gerejanya serta Raja dengan kekuasaan politiknya yang bersifat absolut. Keempat, adalah Abad Kontemporer dengan ciri pokok pemikiranlogosentris, artinya teks menjadi tema sentral diskursus filsafat.



B.   Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas yang telah diuraikan, maka cakupan rumusan masalah dari pembahasan metode deskriptif dan metode survai dibatasi hanya samapai ruang lingkup dibawah ini.
1.    Apakah yang dimaksud dengan renaisans?
2.    Apa saja latar belakang terjadinya gerakan renaisans?
3.    Apa saja riwayat hidup filosof gerakan renaisans?
4.    Apa saja ajaran dan karya kefilsafatan gerakan renaisans?
5.    Apa saja sumbangan filsafat renaisans terhadap ilmu pengetahuan?
6.    Apakah keunggulan dan kekurangan dari gerakan renaisans?

C.  Tujuan
Adapun tujuan yang hendak dicapai ialah :
1.    Menengetahui definisi dari renaisans
2.    Mengetahui latar belakang terjadinya gerakan renaisans
3.    Mengetahui  riwayat hidup filosof gerakan renaisans
4.    Mengetahui ajaran dan karya kefilsafatan gerakan renaisans
5.    Mengetahui sumbangan filsafat renaisans terhadap ilmu pengetahuan masa kini
6.    Memahami keunggulan dan kekurangan dari gerakan renaisans.



















BAB II
PEMBAHASAN

A.  Faktor Pendorong Lahirnya Gerakan Renaisans
1.    Pengertian Renaisans
Menurut Ahmad Tafsir, Renaisans berasal dari bahasa perancis dari kata re dan nasci yang berarti lahir kembali (rebirth). Istiah ini biasanya digunakan oleh sejarahwan untuk menunjuk berbagai periode kebangkitan intelektual, khususnya yang terjadi di Eropa, dan lebih khusus lagi di Italia, sepanjang abad ke 15 dan ke 16. (Ahmad Tafsir, 1990: 124-125).
Renaisans adalah suatu periode sejarah yang mencapai titik puncaknya kurang lebih pada tahun 1500 atau sekitar abad 15 dan 16 M. Perkataan "renaisans" berasal dari bahasa Perancis renaissance yang artinya adalah "Lahir Kembali" atau "Kelahiran Kembali". Yang dimaksudkan biasanya adalah kelahiran kembali budaya klasik terutama budaya Yunani kuno dan budaya Romawi kuno.(http://kendakaku.blogspot.com/2013/07/pengertianlatar-belakang-dampak.html).
Kata renaissance ini berasal dari kata bahasa Prancis yang artinya adalah “Kelahiran kembali atau kebangkitan kembali”. Kata Renaissance ini juga diturunkan dalam bahasa inggris yaitu Re yang artinya “Lagi, Kembali” dan Naisance yang artinya “Kelahiran”. Arti ini tidak beda jauh dari bahasa Prancis tadi. Sementara dalam bahasa latin ada kata yang juga menunjuk pada kata pengertian seperti kata Prancis yaitu “Nascientia” yang berarti kelahiran, lahir atau dilahirkan. (Nasiar, Natus). (http://dc432.4shared.com/doc/jEo8p5-e/preview.html).
Pemakaian kata Renaissance pertama kali oleh Jules Michelet, seorang sejarawan Perancis yang lahir di abad ke-18 dan mulai terkenal di dunia Barat pada abad ke-19 karena karyanya yang berjudul “History of France” yang menekankan bahwa masa romatik Abad Pertengahan bukanlah sama sekali tidak berguna bagi perkembangan kebudayaan Barat. Di dalam buku “History of France” itulah terdapat kata Renaissance yang digunakan untuk menyebutkan jaman setelah Abad Pertengahan. Menurut Jules Michelet, Abad Pertengahan ditandai oleh faktor dogmatis, sedangkan manusia Renaissance ditandai oleh faktor humanis. (http://www.tuanguru.com/2012/02/pengertian-renaissance.html).
Jadi arti Renaissance dari berbagai bahasa tadi yang lebih spesifik yaitu, diartikan sebagai suatu gerakan yang meliputi suatu zaman dimana orang merasa dilahirkan kembali dalam keadaban. Gerakan ini juga menunjuk pada zaman dimana ditekankan otonomi dan kedaulatan manusia dalam berpikir, berkreasi serta mengembangkan seni dan sastra dan ilmu pengetahuan.
2.    Latar Belakang Terjadinya Gerakan Renaisans
Latar belakang timbulnya Renaisans adalah Eropa mengalami masa kegegelan karena kepentingan pemikiran yang dikusai oleh para pemimpin Gereja. Middle Age merupakan zaman dimana Eropa sedang mengalami masa suram. Berbagai kreativitas sangat diatur oleh gereja. Dominasai gereja sangat kuat dalam berbagai aspek kehidupan. Agama Kristen sangat mempengaruhi berbagai kebijakan yang dibuat oleh pemerintah. Seolah raja tidak mempunyai kekuasaan, justru malah gereja lah yang mengatur pemerintahan. Berbagai hal diberlakukan demi kepentingan gereja, tetapi hal-hal yang merugikan gereka akan mendapat balasan yang sangat kejam. Contohnya, pembunuhan Copernicus mengenai teori tata surya yang menyebutkan bahwa matahari pusat dari tata surya, tetapi hal ini bertolak belakang dari gereja sehingga Copernicus dibunuhnya. (http://bangudin22.blogspot.com/2013/03/sejarah-dunia-renaissance.html).
Sedangkan menurut Latar belakang timbulnya Renaissance jika dilihat dari beberapa aspek adalah kondisi sosial yaitu saat itu kehidupan masyarakat Eropa sangat terikat pada doktrin gereja. Segala kegiatan kehidupan ditujukan untuk akhirat. Masyarakat kehilangan kebebasan untuk menentukan pribadinya, dan kehilangan harga dirinya. Kehidupan manusia tidak tenteram karena senantiasa diintip oleh intelijen gereja, sehingga menimbulkan sikap saling mencurigai dalam masyarakat. Kondisi budaya yaitu terjadi pembatasan kebebasan seni dalam arti bahwa seni hanya tentang tokoh-tokoh Injil dan kehebatan gereja. Semua kreasi seni ditujukan kepada kehidupan akhirat sehingga budaya tidak berkembang. Demikian pula dalam bidang ilmu pengetahuan karena segala kebenaran hanya kebenaran gereja. Kondisi politik raja yang secara teoritis merupakan pusat kekuasaan politik dalam negara, kenyataannya hanya menjadi juru damai. Kekuasaan politik ada pada kelompok bangsawan dan kelompok gereja. Keduanya memiliki pasukan militer yang sewaktu-waktu dapat digunakan untuk melancarkan ambisinya. Adakalanya kekuatan militer kaum bangsawan dan kaum gereja lebih kuat dari kekuatan militer milik raja. Dan kondisi ekonomi abad pertengahan berlaku sistem ekonomi tertutup, yang menguasai perekonomian hanya golongan penguasa. Kondisi-kondisi di atas menyebabkan masyarakat Eropa terkungkung dan tidak memiliki harga diri yang layak sebagai manusia. Oleh karena itu timbullah upaya-upaya untuk keluar dari keadaan tersebut. (http://kendakaku.blogspot.com/2013/07/pengertianlatar-belakang-dampak.html).
Perubahan-perubahan yang terjadi akibat upaya untuk keluar dari kondisi Abad Pertengahan menjadi latar belakang langsung munculnya Renaissance, sebagai berikut:
1)   Kehidupan sosial masyarakat Eropa yang tidak lagi mau terbelenggu oleh ikatan gereja. Mereka memalingkan diri dari kehidupan akhirat kepada keduniaan sehingga pengaruh gereja merosot. Kehidupan materialistis semakin berkembang mendesak kehidupan keagamaan.
2)   Masyarakat berlomba-lomba memasuki kawasan kota dagang dan kota industri, menjadi buruh dengan tujuan berusaha merubah kehidupan ekonomi ke arah yang lebih baik. Petani-petani yang pada Abad Pertengahan setia mengerjakan tanah para bangswan feodal, kini hilang berganti dengan golongan masyarakat baru yang disebut buruh pabrik.
3)   Seiring dengan laju urbanisasi, berubah pula fungsi kota dari fungsi politis menjadi juga pusat perdagangan dan industri.
4)   Munculnya kaum borjuis sebagai kelompok baru yang kaya dan mampu menyaingi kaum bangsawan. Kelompok borjuis yang menguasai perdagangan tidak suka pada kelompok bangsawan dan gereja, sehingga hanya mau membayar pajak kepada raja. Akhirnya raja kembali memegang kekuasaan politik tertinggi yang ditaati perintahnya oleh seluruh lapisan masyarakat.
5)   Naskah-naskah ilmu pengetahuan Yunani dan Romawi Kuno dijumpai kembali oleh masyarakat Barat, dibawa oleh ilmuwan yang lari dari Konstantinopel ke Italia setelah Konstantinopel jatuh ke tangan Turki. 
6)   Timbulnya kota-kota dagang yang makmur akibat perdagangan mengubah perasaan pesimistis (zaman Abad Pertengahan) menjadi optimistis. Hal ini juga menyebabkan dihapuskannya sistem stratifikasi sosial masyarakat agraris yang feodalistik. Maka kebebasan untuk melepaskan diri dari ikatan feodal menjadi masyarakat yang bebas. Termasuk kebebasan untuk melepaskan diri dari ikatan agama sehingga menemukan dirinya sendiri dan menjadi fokus pada kemajuan diri sendiri. Antroposentrisme menjadi pandangan hidup dengan humanisme menjadi pegangan sehari-hari. Selain itu adanya dukungan dari keluarga saudagar kaya semakin menggelorakan semangat Renaissance sehingga menyebar ke seluruh Italia dan Eropa. (http://kendakaku.blogspot.com/2013/07/pengertianlatar-belakang-dampak.html).

3.    Riwayat Hidup Filosof, ajaran dan karya kefilsafatan gerakan renaisans dan Sumbangan filsafat renaisans terhadap ilmu pengetahuan
a.    Rasionalisme (Descartes dan Spinoza)
Secara etimologis Rasionalisme berasal dari kata bahasa Inggris rationalism. Kata ini berakar dari kata bahasa Latin ratio yang berarti “akal”. A.R. Lacey7 menambahkan bahwa berdasarkan akar katanya Rasionalisme adalah sebuah pandangan yang berpegangan bahwa akal merupakan sumber bagi pengetahuan dan pembenaran. Sementara itu, secara terminologis aliran ini dipandang sebagai aliran yang berpegang pada prinsip bahwa akal harus diberi peranan utama dalam penjelasan. Ia menekankan akal budi (rasio) sebagai sumber utama pengetahuan, mendahului atau unggul atas, dan bebas (terlepas) dari pengamatan inderawi. (http://meilanikasim.wordpress.com/2009/05/27/aliran-rasionalisme-descartes/)
Rasionalisme adalah paham filsafat yang mengatakan bahwa akal (reason) adalah alat terpenting dalam memperolah pengetahuan dan mengetes pengetahuan. Jika empirisme mengatakan bahwa pengetahuan diperoleh dengan alam mengalami objek empiris, maka rasionalisme mengajarkan bahwa pengetahuan diperoleh dengan cara berfikir . Alat dalam berfikir itu adalah kaidah kaidah logis atau kaidah kaidah logika. (http://kendakaku.blogspot.com/2013/07/pengertianlatar-belakang-dampak.html).
Rasionalisme ada dua macam: dalam bidang agama dan dalam bidang filsafat. Dalam bidang agama rasionalisme lawan autoritas, dalam bidang filsafat rasionalisme adalah lawan empirisme. Rasionalisme dalam bidang agama biasanya digunakan untuk mngkritik ajaran  agama, rasionalisme dalam bidang filsafat terutama berguna sebagai teori pengetahuan. Sebagai lawan empirisme, rasionalisme berpendapat bahwa sebagian dan bagian penting pengetahuan dating dari penemuan akal. Contoh yang paling jelas ialah pemahaman kita tentang logika dan matematik. (Ahmad, 1990: 127).
Penemuan-penemuan logika dan matematika begitu pasti. Kita tidak hanya melihatnya sebagi benar, tetapi lebih dari itu kita melihatnya sebagai kebenaran yang tidak mungkin salah, kebenaran universal. Tokoh-tokoh aliran filsafat rasionalisme ini diantaranya:
1)   Descartes (1596-1650)
a)   riwayat hidup filosof

Gambar 1. Descates (1596-1650).                Smber: http: // en. wikipedia. Org / wiki / Ren%C3%A9_Descartes
René Descartes atau Cartesius dilahirkan di La Haye, sebuah kota kecil di Touraine, Perancis tahun 1596. Di sekolah Jesuit, Descartes mendapatkan pelajaran-pelajaran tentang filsafat, fisika dan matematika. Selama di sekolah ini pula ia ikut merayakan ditemukannya berbagai bulan yang ada pada planet Jupiter tahun 1611. Setelah meninggalkan La Flèche, Descartes melanjutkan pendidikannya ke sekolah hukum di Poitiers. Selanjutnya ia berpergian di beberapa negera Eropa selama satu dekade, termasuk tiga tahun di Paris, di mana ia menemukan Mersenne, yang kemudian menjadi mentornya. Pada tahun 1629, dalam pencariannya akan ketenangan dan kesunyaian, ia menetap di Belanda. Belanda dianggap sebagai tempat yang paling tepat karena iklim kebebasannya yang terbaik di Eropa. Descartes menetap di Belanda sampai dengan 1649. Pada rentang waktu tahun-tahun inilah ia menulis banyak karya ilmiah. Pada Oktober 1649 pula ia pindah ke Stochkholm, Swedia, namun pada Februari tahun berikutnya yakni 1650, ia wafat karena penyakit pneumonia. (http://meilanikasim.wordpress.com/2009/05/27/aliran-rasionalisme-descartes/).
b)   Ajaran dan karya kefilsafatan gerakan renasans
Hasil karya dari Descartes yaitu bukunya yang terpenting didalam filsafat murni ialah Discours de la Methode (1637) dan Meditations (1642). Kedua buku ini saling melingkapi satu sama lain. di dalam kedua buku inilah ia menuangkan metodenya yang terkenal itu,, metode keraguan Descartes (Cartesian Doubt). Metode ini sering juga disebut Cogito Descartes, atau metode cogito saja. (Ahmad, 1990: 129).
Descartes dianggap sebagai Bapak Filsafat. Dialah orang yang membangun filsafat yang berdiri sendiri atas keyakinan diri sendiri kuat yang dihasilkan oleh pengetahuan akliyah. Dialah orang pertama diakhir Abad pertengahan yang menyusun argumentasi yang kuat, yang distinct, yang menyimpulkan bahwa dasar filsafat haruslah akal, bukan perasaan, bukan iman, bukan ayat suci, dan bukan yang lainnya.
c)    Sumbangan filsafat renaisans terhadap ilmu pengetahuan
Sumbangan Descartes untuk masa kini adalah Ia juga pernah menulis buku sekitar tahun 1629 yang berjudul Rules for the Direction of the Mind yang memberikan garis-garis besar metodenya. Tetapi, buku ini tidak komplet dan tampaknya ia tidak berniat menerbitkannya. Diterbitkan untuk pertama kalinya lebih dari lima puluh tahun sesudah Descartes tiada. Dari tahun 1630 sampai 1634, Descartes menggunakan metodenya dalam penelitian ilmiah. Untuk mempelajari lebih mendalam tentang anatomi dan fisiologi, dia melakukan penjajakan secara terpisah-pisah. Dia bergumul dalam bidang-bidang yang berdiri sendiri seperti optik, meteorologi, matematika, dan pelbagai cabang ilmu lainnya.
Sedikitnya ada lima ide Descartes yang punya pengaruh penting terhadap jalan pikiran Eropa: (a) pandangan mekanisnya mengenai alam semesta; (b) sikapnya yang positif terhadap penjajakan ilmiah; (c) tekanan yang, diletakkannya pada penggunaan matematika dalam ilmu pengetahuan; (d) pembelaannya terhadap dasar awal sikap skeptis; dan (e) penitikpusatan perhatian terhadap epistemologi. (http://id.wikipedia.org/wiki/Ren%C3%A9_Descartes).
2)   Spinoza (1632 – 1677)
a)  

Gambar 2. Spinoza  ( 1632-1677) sumber: http: // www. philosophypages. com/ph/spin.htm
Riwayat hidup filosof
Nama lengkapnya adalah Baruch de Spinoza. Dia adalah seorang yahudi yang di lahirkan di sebuah getto di Amsterdam. Dia hidup antara tahun 1632 – 1677 sebagai seorang ahli filsafat. Sebagai anak seorang pedagang yamg kaya, dia menempuh pendidikan yang baik di sekolah yahudi di Amsterdam. Dia belajar kerajinan tangan sebagi seorang rabin, dan kemudian bekerja menjadi penggosok gelas optic. Akhirnya dia belajar juga ilmu pengetahuan alam. Spinoza adalah termasuk seorang pemikir filsafat yang bias di katakana tidak kurang minatnya terhadap riset alam. (http://khalilahroyatul.wordpress.com/2013/05/05/biografi-spinoza/).
Menurut Solomon (1981:71), cara terbaik mempelajari metafisika modern ialah mempelajari karya-karya metafisika para filosofi. Mempelajarinya jangan terpisah-terpisah, misalnya kosmologi lebih dahulu, kemudian ontology.
b)   Ajaran dan karya kefilsafatan gerakan renaisans
Karya-karya dari Spinoza yaitu Renati Descartes Principiorum Philosophiae, 1663 (Prinsip Filsafat Descartes), Tractatus Theologico-Politicus, 1670 (Traktat Politis-Teologis), Tractatus de intellectus emendatione, 1677 (Traktat tentang Perbaikan Pemahaman), dan Ethica more geometrico demonstrata, 1677 (Etika yang dibuktikan secara geometris).( http://id.wikipedia.org/wiki/Baruch_de_Spinoza).
c)    Sumbangan filsafat gerakan renaisans terhadap ilmu pengetahuan
Kata kunci ajaran Spinoza adalah Deus sive natur (Allah atau alam). Yang berbeda dari ajaran ini hanyalah istilah dan sudut pandangnya saja. Sebagai Allah, alam adalah natura naturans (alam yang melahirkan). natura naturans dipandang sebagai asal-usul, sebagai sumber pemancaran, sebagai daya pencipta yang asali. Sebagai dirinya sendiri, alam adalah natura naturata (alam yang dilahirkan) yaitu sebuah nama untuk alam dan Allah yang sama tetapi dipandang menurut perkembangannya yaitu alam yang kelihatan. Dengan ini Spinoza membantah ajaran Descartes bahwa realitas seluruhnya terdiri dari tiga substansi (Allah, jiwa, materi). Bagi Spinoza hanya ada satu substansi saja, yakni Allah/alam. (http://khalilahroyatul.wordpress.com/2013/05/05/biografi-spinoza/).

b.   Idealisme Objektif (Fichtes – Schelling)
Idealisme berasal dari kata ide yang artinya adalah dunia di dalam jiwa (Plato), jadi pandangan ini lebih menekankan hal-hal bersifat ide, dan merendahkan hal-hal yang materi dan fisik. Realitas sendiri dijelaskan dengan gejala-gejala psikis, roh, pikiran, diri, pikiran mutlak, bukan berkenaan dengan materi. Idealime adalah sebuah istilah yang digunakan pertama kali dalam dunia filsafat oleh Leibniz pada awal abad 18. ia menerapkan istilah ini pada pemikiran Plato, seraya memperlawankan dengan materialisme Epikuros. Istilah Idealisme adalah aliran filsafat yang memandang yang mental dan ideasional sebagai kunci ke hakikat realitas. Dari abad 17 sampai permulaan abad 20 istilah ini banyak dipakai dalam pengklarifikasian filsafat. (http://id.wikipedia.org/wiki/Idealisme).
Idealisme secara umum selalu berhubungan dengan rasionalisme. Ini adalah mahzab epistemologi yang mengajarkan bahwa pengetahuan a priori atau deduktif dapat diperoleh manusia dengan akalnya. Lawan rasionalisme dalam epistemology ialah empirisme yang mengatakan bahwa pengetahuan bukan diperoleh lewat rasio (akal, melainkan melalui pengalaman empiris. Orang-orang empiris umumnya amat sulit menerima paham bahwa semua realita adal mental atau bergantung pada jiwa atau roh karena pandangan itu melibatkan dogma metafisik. Idealisme mempunyai argumen epistemology tersendiri. Oleh karena itu, tokoh-tokoh teisme yang mengajarkan bahwa materi bergantung pada spirit tidak disebut idealis karena mereka tidak menggunakan argumen-argumen epistemology yang digunakan oleh idealisme. (Ahmad, 1990: 144).
Jadi, istilah idealisme berkembang dalam berbagai pengertian, dan berkembang menjadi berbagai pendapat. Filosof yang dapat digolongkan sebagai filosof idealis ternyata cukup banyak. Berikut diuraikan dua tokoh penting dalam filsafat idealisme yaitu Fichte dan Shelling.
1)   Johann Gottlieb Fichte
a)   Riwayat Hidup Filosof

Gambar  3 : Johan Gottlieb Fichte
Sumber: http: // id. wikipedia. org/wiki/Johann_Gottlieb_Fichte
Johann Gottlieb Fichte adalah seorang filsuf Jerman yang turut menjadi pionir dalam mengembangkan Mazhab Idealisme. Mazhab inilah yang memainkan peranan penting pada era pasca-Kant. Fichte lahir di Saxony pada tahun 1762. Ayahnya adalah seorang penyamak kulit di sebuah desa kecil. Pada tahun 1780, Fichte belajar teologi diJena dan Leipzig. Karena tidak memiliki uang, Fichte berhenti dari studinya lalu bekerja sebagai guru pada beberapa keluarga kaya. Di sinilah, Fichte kemudian berkenalan dengan filsafat Kant yang amat mempengaruhinya. Fichte meninggal pada tahun 1814.(http://id.wikipedia.org/wiki/Johann_Gottlieb_Fichte).
Ia belajar teologi di Jena pada tahun 1780-1788. Berkenalan dengan filsafat Kant di Leipzing pada tahun 1790. Berkelana ke Konigsberg untuk menemui Kant den menulis Critique of Revelation pada zaman Kant. Buku ini dipesembahkan kepada Kant. Tahun 1810-1812 ia menjadirektor Universitas Berlin.
Menurut Ficthe, dasar realitas adalah kemauan, kemuan inilah things-in itself-nya manusia. Dasar kepribadian kepribadian adalah kemauan, bukan kemauan irasional seperti pada Schopenhauer, melainkan kemauan yang dikontrol oleh kesadaran bahwa kebebasan diperoleh hanya dengan melalui kepatuhan kepada peraturan. Kehidupan moral adalah kehidupan usaha. Manusia dihadapkan kepada rintangan-rintangan dan manusia digerakan oleh rasa wajib bahwa ia berutang pada aturan moral umum yang memungkinkannya mampu memilih yang baik. Idealisme etis Fichte adalah filsafat hidup yang terletak pada pemilihan antara moral idealisme dan moral materialism. Subtansi materialism menurut Fichte ialah naluri, kenikmatan tak bertanggung jawab, bergantung pada diri sendiri.
Menurut Reese (1980, 172-173) bagi seorang idealis, hokum moral ialah setiap tindakan harus berupa langkah menuju kesempurnaan spiritual dan hanya dapat dicapai dalam masyarakat yang anggota-anggotanya adalah pribadi yang bebas merealisasikan diri mereka dalam kerja untuk masyarakat. Pada tingkat yang lebih tinggi, keimanan dan harapan manusia muncul dalam kaih Tuhan.
b)   Ajaran dan Karya kefilsafatan gerakan renaisans
Karya yang dihasilkan oleh Ficthe adalah dalam waktu empat minggu beliau telah berhasil menulis bukunya: Versuch einer Kritik aller Offenbarung, atau “usaha suatu kritik atas segala wahyu”(1792). Pada tahun 1794, Fichte diangkat sebagai filsuf di Universitas Jena, dan di sanalah ia mulai mengungkapkan ide-ide transendentalnya. Pada tahun 1798, Fichte menerbitkan artikel berjudul “The Basis of Our Belief in a Divine Government of the World”, yang kemudian membuatnya dituduh sebagai atheis karena telah mengkarakterisasikan Tuhan sebagai aturan moral di dunia. Keahlian Fichte dalam bidang filsafat dapat dilihat dari tiga jenis hasil karyanya, yaitu; Ucber die Bestimmung des Menschen (Tentang Tujuan Hidup), terbit tahun 1780, Grunlage der Gaseniten Winssenchafslehre (Dasar Seluruh Epistemologi), terbit tahun 1796, dan Das System der Sitterile, hre nach den Prinzipien der Wissenschaftslehre (Sistem Etika menurut Prinsip-prinsip Epistemologi), yang  terbit pada tahun 1798. (http://afidburhanuddin.wordpress.com/2013/09/21/fichte-biografi-dan-pemikiran-2/).
c)    Sumbangan filsafat renaisans terhadap ilmu pengetahuan
Sumbangan yang diberikan Ficthe pada masa kini adalah Menurut Fichte, fakta dasar dari alam semesta adalah ego yang bebas atau roh yang bebas. Dengan demikian dunia merupakan ciptaan roh yang bebas. Filsafatnya disebut Wissenschaftslehre atau “ajaran Ilmu Pengetahuan” yang di bagi menjadi 2 macam ajaran, yaitu: ajaran tentang ilmu pengetahuan yang teoritis dan ajaran tentang ilmu pengetahuan yang praktis. (http://afidburhanuddin.wordpress.com/2013/09/21/fichte-biografi-dan-pemikiran-2/).



2)   Schelling (1775-1854)
a)                  Riwayat Hidup Filosof
Friedrich Wilhelm Joseph Schelling sudah mencapai kematangan sebagai filosof pada waktu ia masih amat muda. Pada tahun 1798, ketika usianya baru 23 tahun, ia telah menjadi guru besar di Universitas Jena. Sampai akhir hidupnya pemikiranya selalu berkembang. Namun, kontuinitasnya tetap ada. Dia adalah filosof idealis Jerman yang telah meletakan dasar-dasar pemikiran bagi perkembangan idealisme Hegel.
Reese (1980-511)  menyatakan bahwa filsafat Schelling berkembang melalui 5 tahap. (1) idealisme subjektif, pada tahap ini ia mengikuti pemikiran fichte. (2) filsafat alam, pada tahap ini ia menerapkan prinsip atraksi dan repulasi dalam berbagai problem filsafat dan sains. (3) idealisme transendental atau idealisme objektif. Filsafat alam dilengkapi oleh suatu kesadaran absolute yang perkembanganya merupakan wahyu absolute dalam sejarah. (4) filsafat identitas, yang absolute itu pada tahap ini menjadi lebih penting kedudukanya, dipandang sebagai identitas semua individu isi alam.(5) filsafat positif pada tahap terakhir ini pemikiranya menekankan nilai mitologi dan mengakui perbedaan yang jelas antara Tuhan dan alam semesta.

c.    Empirisme (Locke dan Hume)
Kebimbangan orang kpada sains dan agama pada zaman modern filsafat sebagaimana telah disinggungkan beberapa kali. Tokoh empirime yang akan dibicarakan ialah Locke dan Hume. Akan tetapi, sebelum itu diuraikan singkat tentang empirisme sendiri secara umum akan diuraikan lebih dahulu.
Empirisme adalah suatu dokrtin filsafat yang menekankan peranan pengalaman dalam memperoleh pengetahuan serta pengetahuan itu sendiri, dan mengecilkan pernana akal. Istilah empirisme diambil dari bahasa Yunani empeiria yang berarti coba-coba atau pengalaman. Sebagai suatu doktrin, empirisme adalah lawan dari rasionalisme. Untuk memahami isi doktrin ini perlu dipahami lebih dahulu dua cirri pokok empirisme yaitu mengenai teori tentang makan dan teori tentang pengetahuan.
Teori makna pada aliran empirisme biasanya dinyatakan sebagai teori tentang asal pengetahuan, yaitu asal usul idea tau konsep. Filsafat empirisme tentang teori makna amat berdekatan dengan aliran positivisme logis (logical positivism). Teori makna dan empirisme selalu harus dipahami lewat penafsiran pengalaman. Oleh karena itu, bagi orang empirisme jiwa dapat dipahami sebagai gelombang pengelaman kesadaran, materi sebagai pola jumlah yang dapat diindera  dan hubungan kausalitas sebagai urutan peristiwa yang sama.
Teori yang kedua, yaitu teori pengetahuan. Menurut orang rasional ada beberapa kebenaran umum seperti “setiap kejadian tentu mempunyai sebab” dasar-dasar matematika, dan beberapa prinsip dasar etika dan kebenaran-kebenaran itu benar dengan sendirinya yang dikenal dengan istilah kebenaran a priori yang diperoleh lewat intuisi rasional. Empirisme menolak pendapat itu. Tidak ada kemampuan intuisi rasional itu. Semua kebenaran disebut tadi adalah kebenaran yang diperoleh lewat observasi.
1)   John Locke (1632-1704)
a)            

Gambar 5. John Locke ( 1632-1704 )                     http://en.wikipedia.org/wiki/John_Locke
Riwayat Hidup Filosof
Jhon Locke adalah filosof Inggris. Ia lahir di Wrington, Somersetshire, pada tahun 1632. Tahun 1647-1652 ia belajar di Westminster. Tahun 1652 ia memasuki Universitas Oxford, mempelajari agama Kristen. Sementara ia mempelajari vaknya, ia juga mempelajari pengetahuan diluar tugas pokoknya.
Filsafat Locke dapat dikatakan antimetafiska. Ia menerima keraguan sementara yang diajarkan oleh Descartes. Ia juga menolak metode deduktif Descartes dan menggantinya dengan generalisasi berdasarkan pengalaman, bahkan Jhon Locke menolak juga akal (reason). Ia hanya menerima pemikiran matematis yang pasti dan cara penarikan dengan metode induksi.
b)   Ajaran dan karya kefilsfatan gerakan renaisans.
Buku Locke, Essay Concerning Human Understanding (1689), ditulis berdasarkan premis yaitu semua pengetahuan datanh dari pengalam (Solomon 1689:108). Ini berarti tidak ada yang dapat dijadikan idea tau konsep tentang sesuatu yang berada di belakang pengalaman, tidak ad aide yang ditunkan seperti yang diajarkan oleh plato. Dengan demikian Jhon Locke menolak adanya pembawaan ide (innate idea).

2)   David Hume
c)      Riwayat Hidup Filosof
Solomon (1981:127) menyebutkan Hume sebagai ultimate skeptic, skeptic timgkat tertinggi. Ia dibicarakan sebagai seorang skeptic dan terutama sebagai seorang empirisme. Menurut Bertrand Russel, yang tidak dapat diragukan lagi pada Hume ialah seorang skeptis. (Solomon :127)

Gambar 6.  David Hume.                 Sumber: http: // plato. stanford. edu/entries/hume/
Buku Hume, Treatise of Human Nature (1739), ditulisanya tatkala ia masih muda, yaitu tatkala ia berumur dua puluh tahunan bagian awal. Buku itu tidak banyak menarik perhatian orang, karenanya Hume pindah ke subjek lain, lalu ia menjadi seorang yang terkenal sebagai sejarahwan. Kemudia pada tahun 1748 ia menulis buku yang memang terkenal, An Enquiry Concerning Human Understanding. Baik buku Treatise mauun buku Enquiry keduanya menggunakan metode empirisme.
Hume menyatakan bahwa semua pengetahuan dimulai dari pengalaman indera sebagai dasar. Kesan (impression) baginya, sama dengan penginderaan (sensation) pada Locke, adalah basis pengetahuan.
d.   Pragmatisme (William James 1842-1910)
Kata pragmatisme diambil dari kata prgama (bahaya yunani yang berarti tindakan, perbuatan, (Encyclopedia Americana, 15:683). Pragmatism mula-mula dikenalkan oleh Charles Sanders Peirce (1839-1914), filosof amerika yang pertama kali menggunakan pragmatism sebgai metode filsafat. (Stroh 1968), tetapi pengertian pragmatisme terdapat juga pada Socrates, Aristoteles, Berkeley, Hume. Bila pragmatism disangkutkan dengan empirisme kiranya sangkutan itu memang besar, maka secara pragmatism tersebar pada banyak filosof besar lainya, satu diantaraya tentu saja Jhon Locke. Selain itu tidak mudah membedakan pragmatism dengan utilitaliarisme. Karena kedua isme ini sama-sama menekankan kegunaan, maka pengusutan pengertian pragmatism seharusnya kembali pada Jhon Stuart Mill (1806-1873), anak tokoh besar James Mill. (Ahmad, 1990: 189).
1)   William James (1842-1910)
a)                                Riwayat Hidup Filosof

Gambar 7. William James Mill
Sumber: http: // id. wikipedia. org/wiki/William_James
William James (lahir di New York City, New York, Amerika Serikat, 11 Januari 1842 – meninggal di Tamworth, New Hampshire, Amerika Serikat, 26 Agustus 1910 pada umur 68 tahun) adalah seorang filsuf dari Amerika Serikat, yang terkenal sebagai salah seorang pendiri Mazhab Pragmatisme. Selain sebagai filsuf, James juga terkenal sebagai seorang psikolog. Ia dilahirkan di New York pada tahun 1842. Setelah belajar ilmu kedokteran di Universitas Harvard, ia belajar psikologi di Jerman dan Perancis. Kemudian ia mengajar di Universitas Havard untuk bidang anatomi, fisiologi, psikologi, dan filsafat, hingga tahun 1907. Pada tahun 1910 ia meninggal dunia. (http://id.wikipedia.org/wiki/William_James).
William James (1842-1910) adalah tokoh yang paling bertanggung jawab yang membuat pragmatisme menjadi terkenal diseluruh dunia. Lebih dari itu ia merupakan orang Amerika pertama yang memberikan konstribusi dalam gelomang dahsyat pemikiran filsafat di Dunia Barat. Karena terbit bukunya pragmatisme tahun (1907) dan The Meaning of Truth tahun (1909). Sifat psikologis pragmatisme James dapat dilihat melalui pembelajaran psikologi yang mempengaruhi filsafat. Bagi james kepercayaan bukanlah sekedar aturan-aturan bertindak atau idea yang denganya kita siap untuk bertindak. Kepercayaan adalah sesuatu yang berguna didalam membuat sesuatu terjadi, dalam membuat sesuatu pasti benar.  
b)   Ajaran dan karya kefilsafatan gerakan renaisans
Saat berusia 35 tahun, dia telah menjadi dosen di universitas ini. Dia menjadi instruktur fisiologi dan anatomi selama 7 tahun, guru besar filsafat selama 9 tahun, dan menjadi guru besar psikologi sampai 10 tahun terakhir dia mengajar, saat dia kembali lagi mengajar filsafat. James adalah penulis yang produktif dan berbakat dibidang filsafat, psikologi dan pendidikan, dan pengaruhnya pada kehidupan pendidikan di Amerika sangatlah mengesankan. Karya terbesar dan paling berpengaruhnya, The Principles Of Psychology (Dasar-dasar Psikologi), yang diterbitkan tahun 1980, nantinya akan menjadi materi pendidikan. Pemikirannya terhadap pendidikan dan pandangannya terhadap cara kerja pengajar dapat dilihat di karyanya yang terkenal Talks to Teacher. Selain sangat terkenal, buku-buku ini memberikan pengaruh yang besar terhadap pendidikan dan pengajarnya. Teori dan praktek pendidikan, adalah hutang terbesar Amerika kepada “ Bapak Pendidikan Psikologi Modern” ini.( http://gitadesilestari-uin-bi-2b.blogspot.com/2008/04/teori-william-james.html)
William James mengatakan bahwa secara  ringkas pragmatisme adalah realitas sebagimana yang kita ketahui. Peirce lah yang membiasakan istilah ini dengan ungkapanya, “tentukan apa akibatnya, apakah dapat dipahami secara focus atau tidak. Kita akan mendapat pengertian tentang objek itu, kemudian konsep kita tentang akibat itu, itulah keseluruhan konsep objek tersebut” ia menambahkan, untuk mengukur kebenaran suatu konsep, kita harus mempertimbangkan apa konsekuensi logis penerapan konsep tersebut. Sebenarnya istilah pragmatism lebih banyak berarti sebagai metode untuk memperjelas suatu konsep ketimbang sebagai suatu doktrin kefilsafatan. (Ahmad, 1990: 190).
c)    Sumbangan filsafat renaisans terhadap ilmu pengetahuan
Pemikiran William James di bidang psikologi agama juga menyanggah pandangan-pandangan tradisional terhadap agama. Bahwa agama merupakan sesuatu yang objektif, disanggah dengan pemikiran yang juga menginstrumentalisasikan agama. Dengan demikian, konsep mengenai Tuhan yang otonom dan Mahakuasa juga tertolak. Oleh karena keyakinan kepada Tuhan juga dipandang sebagai alat semata-mata untuk meraih tujuan yang lain. (http: // www. psychologymania. net/ 2010 / 03 / William james tokoh - pragmatisme. Html).
William James menentang pandangan sebelum dia bahwa kesadaran tidak mewujudkan kesatuan lahiriah. Ia justru menyatakan bahwa kesadaran adalah suatu fungsi yang bersumber dari pengalaman murni. Pengalaman murni adalah perubahan-perubahan yang terus dari kehidupan manusia dan akan menjadi bahan refleksi manusia pada masa depan. Oleh karena itu, James menolak adanya kebenaran yang mutlak, yang berlaku umum, dan bersifat tetap serta berdiri sendiri. Menurut James kebenaran selalu dapat diubah dan direvisi oleh pengalaman murni. (http://id.wikipedia.org/wiki/William_James).

B.   Keunggulan dan Kekurangan dari Gerakan Renaisans
1.    Keunggulan Gerakan Renaisans bagi Kehidupan Masa Kini
a.    Melahirkan tokoh-tokoh pemikir seperti Leonardo de Vinci yang terkenal sebagi pelukis, pemuzik dan ahli falsafah serta jurutera. Michelangelo merupakan tokoh seni, arkitek, jurutera, penyair dan ahli anotomi.
b.    Melahirkan ahli-ahli sains terkenal seperti Copernicus dan Galileo.
c.    Melahirkan ahli matematik seperti Tartaglia dan Cardan yang berusaha menghuraikan persamaan ganda tiga. Tartaglia orang pertama yang menggunakan konsep matematik dalam ketenteraan iaitu mengukur tembakan peluru mariam. Cardan terlibat dalam penghasilan ilmu algebra.
d.    Selain itu, Renaissance telah melahirkan tokoh-tokoh perubahan di Eropah.Antara tokoh perubahan terkenal iaitu William Harvey yang telah memberi sumbangan dalam kajian peredaran darah.
e.    Renaissance telah melahirkan masyarakat yang lebih progresif dan wujud semangat inquiri sehingga membawa kepada aktiviti penjelajahan dan penerokaan. ( http//www. Renaissance _ Muzani Ghifari - Academia.edu.htm)
f.     Tumbuhnya kebebasan, kemerdekaan, dan kemandirian individu.
g.    Berkembangnya ilmu pengetahuan, teknologi, seni dan budaya.
h.    Adanya perubahan dalam bidang agama dan ilmu pengetahuan. Di mana terjadi pembagian dalam ilmu pengetahuan seperti ilmu lain mulai lepas dari ilmu agama dan falsafahnya, misalnya ilmu sosial : ilmu bumi, ilmu sejarah dll. Begitu juga dengan ilmu eksak seperti ilmu alam.
i.      Renaissance telah membentuk masyarakat perdagangan yang berdaya maju. Keadaan ini telah melemahkan kedudukan dan kekuasaan golongan gereja yang senantiasa berusaha menyekat perkembangan ilmu dan masyarakat di Eropa.
j.      Mendorong pencarian daerah baru sehingga berkobarlah era penjelajahan samudera. (http://kendakaku.blogspot.com/2013/07/pengertianlatar-belakang-dampak.html)

2.    Kekurangan Gerakan Renaisans bagi Kehidupan Masa Kini
a.    Dengan semakin kuatnya Renaissance berjalan makin kuat. Hal ini menyebabkan agama semakin diremehkan bahkan kadang digunakan untuk kepentingan sekulerisasi itu sendiri
b.    Kemunculan aliran pemikiran yang mementingkan kebebasan akal seperti alirn baru Eropah hingga abad ke 18 seperti Humanisme, rasionalisme, nasionalisme dan absolutisme berani mempersoalkan kepercayaan dan cara pemikiran lama yang diamalkan selama ini secara langsung melemhkan kekuasaan golongan feudal.
c.    Itali telah menjadi pusat ilmu yang terkenal di Eropah pada abad ke 15. Hal ini terjadi apabila Kota constntinople dikuasai oleh Islam telah jatuh ke tangan orang Barat pada tahun 1453. Keadaan ini telah menyebabkan ramai para ilmuan Islam berhijrah ke pusat-pusat perdagangan di Itali. Ini menyebabkan Itali menjadi pusat intelektual terkenal di Eropah pada masa itu.
d.    Renaissance telah membentuk masyarakat perdagangan yang berdaya maju.Keadaan ini telah melemahkan kedudukan dan kekuasaan golongan feudal yang sentiasa berusaha menyekat perkembangan ilmu dan masyarakat di Eropah. ( http//www. Renaissance _ Muzani Ghifari - Academia.edu.htm)
e.    Eropa  pada priode ini bener-bener mendapat ancaman dari orang-orang arab. Pada khalifah Umamyah telah meluaskan wilayah taklukannya hingga daerah-daerah seputar pintu-pintu gerbang konstantinopel walaupun pada akhirnya pengepungan yang di lakukan Arab gagal total.
f.     Munculnya suatu isu yang di sebut Kontroversi Ikonoklastik  yang berisi bahwa apakah imaji-imaji tentang Tuhan,Kristus, dan sang perawan Maria serta orang-orang suci  baik dalam bentuk gambar maupun patung boleh dipergunakan di dalam misa atau tidak.kontroversi ini mengundang persoalan lama yaitu tentang kebebasan agama yang terpisah dan bebas dari organisasi politik.
g.    Pada masa ini selain terjadi kebangunan kembali juga terjadi kebobrokan moral. Hal ini dikarenakan tidak adanya suatu norma yang bisa mengatur kehidupan masyarakat. Sehingga bisa dikatakan bahwa manusia renaissance merupakan manusia yang tidak mempunyai pegangan (liar). Keliaran ini mengakibatkan terjadinya pelanggaran terhadap norma sehingga manusia mengalami krisis aklak seperti mabuk-mabukan dll. Hal ini tidak hanya terjadi di kalangan borjuis tetapi juga dikalangan pendeta. (http://kendakaku.blogspot.com/2013/07/pengertianlatar-belakang-dampak.html)
















BAB III
PENUTUP

A.  Kesimpulan
Dari pembahasan yang telah dijelaskan diatas, dapat disimpulkan sebagai berikut :
1.    Renaisans adalah suatu gerakan yang meliputi suatu zaman dimana orang merasa dilahirkan kembali dalam keadaban. Gerakan ini juga menunjuk pada zaman dimana ditekankan otonomi dan kedaulatan manusia dalam berpikir, berkreasi serta mengembangkan seni dan sastra dan ilmu pengetahuan.
2.    Latar belakang timbulnya Renaissance yaitu dilihat dari beberapa aspek diantaranya, kondisi sosial, budaya, politik, dan ekonomi Abad Pertengahan.
3.    Pada jaman renaisans terdapat tokoh diberbagai bidang, baik itu dibidang seni dan budaya, ilmu pengetahuan, penjelajahan, atau dibidang filsafat. Dianatara tokoh-tokoh tersebut adalah sebagai berikut: Dante Alighiere, Lorenzo Valla, Nicollo Machiavelly, Boccacio, Francesco Petrarca, Desiderius Erasmus, Nicolaus Copernicus, Galileo Galilei, Copernicus, Tycho Brahe, Johannes Keppler, dan Francis Bacon.
4.    Ajaran dan karya kefilsafatan gerakan renaisans diantaranya ialah, rassionalisme, positifisme , romantisme, individualisme,  nasionalisme, Atheisme, Sekuler. Sekulerisme, dan Sekularisasi, idealisme, materialisme, Pemikiran Liberalisme.
5.    Renaissance telah membentuk masyarakat perdagangan yang berdaya maju. Keadaan ini telah melemahkan kedudukan dan kekuasaan golongan gereja yang senantiasa berusaha menyekat perkembangan ilmu dan masyarakat di Eropa.
6.    Keunggulan dari gerakan renaisans ialah berkembangnya ilmu pengetahuan, teknologi, seni dan budaya. Serta tumbuhnya kebebasan, kemerdekaan dan kemandirian individu. Sedangkan kekuranganya adalah kurangnya menghasilkan karya penting bila dibandingkan dengan bidang seni dan sains












DAFTAR PUSTAKA

Anggar, Kaswati. 1998. Metodelogi Sejarah dan Historiografi. Yogyakarta: Beta Offset.
Badri, Yatim. 2008. Sejarah Peradaban Islam Dirisalah Islamiyah II. Jakarta: Rajawali Perss.
Bron, Alison. 2009. Sejarah Renaisans Eropa. Yogyakarta: Kreasi Wacana.
H, Haikal. 1989. Renissance dan Reformasi. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.
Tafsir, Ahmad. 1990. Filsafat Umum akal dan hati sejak Thales sampai Capra.. Bandung: PT. Remaja Rosda Karya.
Tim dosen filsafat ilmu. 1996. Filsafat Ilmu. Yogyakarta: Liberty.
Anonim. 2010. William James Tokoh Pragmatisme. ( http: / / www. psychologymania. Net / 2010 / 03 / william james tokoh - pragmatisme. html ). Diunduh pada tanggal 12 Maret 2014, pukul 18.47 WIB.
Anonim. William James. (http://id.wikipedia.org/wiki/William_James). Diunduh pada tanggal 12 Maret 2014, pukul 18.47 WIB.
Anonim. http://dc432.4shared.com/doc/jEo8p5-e/preview.html. Diunduh pada tanggal 4 Maret 2014, pukul 12.45 WIB.
Anonim. 2012. Pengertian Renaissance http://www.tuanguru.com/2012/02/pengertian-renaissance.html. Diunduh pada tanggal 4 Maret 2014, pukul 12.50 WIB.
Anonim. 2013. Pengertian Latar Belakang Dampak. http://kendakaku.blogspot.com/2013/07/pengertianlatar-belakang-dampak.html. Diunduh pada tanggal 4 Maret 2014, pukul 13. 10 WIB.
Kasim, meilani. 2009. Aliran Rasionalisme Descartes. http: // meilanikasim. wordpress. Com / 2009 / 05 / 27 / aliran-rasionalisme-descartes/. Diunduh pada tanggal 12 Maret 2014, pukul 18.47 WIB.
Lestari, Gita Desi. 2008. Teori William James. ( http://gitadesilestari-uin-bi-2b.blogspot.com/2008/04/teori-william-james.html).  Diunduh pada tanggal 12 Maret 2014, pukul 12.35 WIB.
Ghifari, Muzani. Renaissance. ( http//www. Renaissance _ Muzani Ghifari - Academia.edu.htm). Diunduh pada tanggal 12 Maret 2014, pukul 10.57 WIB.




Demikianlah materi tentang Makalah Renaissance yang sempat kami berikan. semoga materi yang kami berikan dan jangan lupa juga untuk menyimak materi seputar Makalah Reformasi Birokrasi Dan Birokrasi Di Era Reformasi yang telah kami posting sebelumnya. semoga materi yang kami berikan dapat membantu menambah wawasan anda semikian dan terimah kasih. Semoga dapat membantu menambah wawasan anda semikian dan terimah kasih.

Anda dapat mendownload Makalah diatas dalam Bentuk Document Word (.doc) melalui link berikut.


EmoticonEmoticon