Monday, January 15, 2018

Makalah Strategi Pemasaran

Makalah Strategi Pemasaran - Jika dalam postingan ini, anda kurang mengerti atau susunanya tidak teratur, anda dapat mendownload versi .doc makalah berikut :


Makalah Strategi Pemasaran



KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, atas limpahan rahmat dan karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan makalah dengan mata kuliah strategi pemasaran tentang “Strategi Pemasaran Dalam Berbagai Posisi Persaingan”.
Makalah ini disusun untuk presentasi diskusi kelompok dan agar pembaca dapat memperluas ilmu tentang pentingnya memilih strategi pemasaran yang tepat untuk bisnis yang dilakukan dalam berbagai persaingan dengan bisnis pesaing lainnya.
Kami menyadari bahwa dalam penyusunan makalah ini jauh dari sempurna, baik dari segi penyusunan, bahasa, ataupun penulisannya.Oleh karena itu, kami mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun.
Semoga makalah ini dapat bermanfaat dan memberikan wawasan yang lebih luas dan memberikan informasi untuk pembacanya untuk peningkatan ilmu pengetahuan bagi kita semua.



                                                                                                            Kendari, 10 Mei 2015

                                                                                                                        Penyusun


BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Seiring berkembang pesatnya kemajuan dalam berbagai bidang pada era globalisasi ini maupun saat kedepan, setiap perusahaan haruslah cepat tanggap dalam mengikuti perkembangan yang sedang tejadi. Terutama untuk perusahaan-perusahaan yang bergerak dibidang produksi, pemasaran, dan penjualan haruslah memiliki strategi yang jitu dalam menghadapi tantangan yang akan terjadi.Strategi pemasaran yang diterapkan suatu perusahaan harus disesuaikan tidak hanya pada sasaran konsumen semata, tetapi juga pada pesaing yang mengincar pasar sasaran konsumen yang sama.Perusahaan sebelum menetapkan dan menjalankan strateginya hendaklah terlebih dahulu melakukan analisa SWOT (Strength,Weakness,Opportunity,and Treath) yaitu melihat dan menganalisa kekuatan,kelemahan,peluang dan ancaman yang dimilikinya sendiri.
Strategi merupakan tindakan yang bersifat incremental (senantiasa meningkat) dan terus-menerus, serta dilakukan berdasarkan sudut pandang tentang apa yang diharapkan pelanggan dimasa depan.Terjadinya inovasi pasar dengan cepat serta perubahan yang baru pada konsumen memerlukan kompetensi inti dalam bisnis yang akan dilakukan.Perusahaan konsultan Arthur D. Little ( dalam Jain, 1990; Kotler , et al 1996) menyatakan bahwa sebuah perusahaan akan menempati salah satu posisi bersaing dalam industri merek, yaitu :
1. Dominan ( Dominant )
2. Kuat ( Strong )
3. Baik ( favorable )
4. Sedang ( Tenable )
5. Lemah (Weak)
6. Tidak ada harapan (non- Viable)
Posisi-posisi diatas akan banyak membantu dalam proses pengambilan keputusan bisnis, yang pada gilirannya akan membentuk perilaku perusahaan didalam industri, apakah ia memimpin, menantang, mengikuti atau menggarap sebagian kecil dari seluruh pasar yang tersedia.
1.2 Rumusan Masalah
1. Jelaskan yang dimaksud market leader,market challanger,market follower dan market nicher ?
2. Sebutkan karakteristik dari market leader,market challanger,market follower dan market nicher ?
3.
1.3 Tujuan

1.4 Manfaat




BAB II
PEMBAHASAN

 BEBERAPA PENGERTIAN POKOK
1. Pemimpin pasar (market leader) adalah perusahaan yang diakui oleh industri bersangkutan sebagai pemimpin. Karakteristik dari pemimpin pasar adalah :
v Memiliki pangsa pasar yang terbesar (40%) dalam pasar produk yang relevan.
v Lebih unggul dari perusahaan lain dalam hal pengenalan produk baru, perubahan harga, cakupan saluran distribusi, dan intensitas promosi
v Merupakan pusat orientasi para pesaing ( diserang, ditiru, atau dijauhi)
Contoh perusahaan yang masuk dalam kategori pemimpin pasar antara lain IBM  (komputer) , Coca-Cola (minuman ringan) , General Motors (mobil), McDonald's (restoran siap santap) , Sony (produk elektronik) , Gillette (pisau cukur), Kodak (kamera), dan Canon (fotokopi). Di Indonesia misalnya Unilever (pasta gigi,sabun) , Indofood (mie instan), Teh Botol Sosro (teh botol), dan Astra (mobil).
2. Penantang pasar (market challanger) adalah perusahaan 'runner-up' yang secara konstan mencoba memperbesar pangsa pasar mereka, yang dalam usaha tersebut mereka berhadapan secara terbuka dan langsung dengan pemimpin pasar.Karakteristik penantang pasar adalah :
v  Biasanya merupakan perusahaan besar dipandang dari sudut volume penjualan dan laba (pangsa pasarnya 30%)
v  Selalu berupaya menemukan kelemahan pihak pemimpin pasar atau perusahaan lainnya, dan kemudian menyerangnya baik secara langsung ataupun tidak langsung.
v  Penantang pasar biasanya juga memusatkan upaya mereka pada tindakan mengambil alih perusahaan-perusahaan yang lemah.
Contoh perusahaan yang termasuk penantang pasar antara lain Avis (penyewaan mobil), Pepsi Cola (minuman ringan), Burger King (restoran siap santap), dan Ford (mobil).
3. Pengikut pasar (market follower) adalah perusahaan yang mengambil sikap tidak mengusik pemimpin pasar dan hanya puas dengan cara menyesuaikan diri terhadap kondisi-kondisi pasar. Karakteristik pengikut pasar terdiri atas :
v  Selalu mencoba menonjolkan ciri khasnya kepada pasar sasaran, seperti lokasi, pelayanan, keunggulan produk, dan sebagainya.
v  Memilih untuk meniru produk atau strategi pemimpin pasar dan penantang pasar daipada menyerang mereka.
v  Biasanya memperoleh laba yang tinggi karena tidak menanggung beban pengeluaran yang tinggi untuk inovasi.
v  Biasanya berspesialis secara geografis
v  Merupakan perusahaan yang daya beli dan ukurannya cukup besar agar bisa menguntungkan.
v  Memiliki potensi untuk berkembang
v  Memiliki keterampilan dan sumber daya yang memadai untuk memenuhi kebutuhan ceruk pasar tersebut secaa efektif.
v  Mampu mempertahankan diri dari pesaing besar dengan ‘customer goodwill’ yang dibinanya.
4. Penggarap ceruk pasar (market nicher) adalah perusahaan yang mengkhususkan diri melayani sebagian besar pasar yang diabaikan perusahaan besar dan menghindari bentrok dengan perusahaan besar. Karakteristik market richer antara lain :   

A.           STRATEGI MARKET LEADER
            Perusahaan yang dominan selalu ingin tetap nomor satu. Sikap ini mendorongnya untuk mengambil tindakan ke tiga arah, yaitu:
1.      Mengembangkan pasar keseluruhan
2.      Melindungi pangsa pasar
3.      Memperluas pangsa pasar
1.Mengembangkan pasar keseluruhan
            Bila pasar berkembang, perusahaan dominanlah yang memperoleh manfaat terbanyak. Ada tiga cara yang dapat digunakan pemimpin pasar untuk memperluas pasar, yaitu :
a.      Mencari Pemakai Baru
Perusahaan dapat mencari pemakai baru dari kalangan 3 kelompok lain, yaitu dengan menawarkan produk kepada mereka yang tidak memakai tetapi potensial, kepada mereka yang belum memakainya, dan kepada mereka yang belum mengenalnya. Sebagai contoh, perusahaan shampoo bayi dapat menggeser atau memperluas pasar sasarannya ke orang dewasa (new market strategy), produsen parfum dapat berusaha mempengaruhi kaum wanita yang semula tidak menggunakan parfum, agar mulai memakai parfumnya untuk meningkatkan rasa percaya diri mereka (market-penetration strategy), dan perusahaan waralaba dapat menjual produknya ke negara lain (geographical-expansion strategy).


b.        Mencari Kegunaan Baru
Pasar juga dapat diperluas dengan jalan menemukan dan mengenalkan kegunaan baru dari suatu produk. Memantau bagaimana konsumen menggunakan produk merupakan keharusan bagi perusahaan, karena lebih banyak gagasan yang dapat timbul dari konsumen daripada dari laboratorium penelitian perusahaan. Prinsip ini berlaku bagi produk konsumen dan produk industri, serta menegaskan pentingnya penelitian pemasaran bagi keuntungan dan pertumbuhan perusahaan.
Sebagai contoh, bahan nylon pada awalnya hanya digunakan sebagai bahan sintesis untuk parasut, namun kemudian penggunaaannya dikembangkan sebagai bahan untuk pakaian pria dan wanita, alat-alat rekreasi, ban mobil, kain pelapis kursi, permadani, dan sebagainya.
Penggunaan yang Lebih Banyak (Lebih Sering)
            Strategi ketiga untuk pengembangan pasar adalah dengan meyakinkan konsumen agar menggunakan produk lebih banyak pada setiap kesempatan. Jika perusahaan sereal mampu meyakinkan konsumennya agar makan sereal semangkuk penuh, bukan hanya setengah mangkuk, maka penjualannya akan melonjak tinggi. Beberapa perusahaan shampoo juga menerapkan strategi ini dengan menganjurkan konsumen mencuci rambutnya berulang kalii agar hasilnya lebih efektif.
2.Melindungi  pangsa pasar
            Sementara mencoba memperluas pasar, perusahaan yang dominan tetap harus melindungi usahanya secara terus menerus dari serangan lawan-lawannya. Pertahanan yang terbaik adalah dengan menyerang. Walaupun tidak melancarkan serangan, perusahaan yang dominan paling sedikit harus menjaga bisnisnya dari segala penjuru, agar jangan sampai dapat dimasuki lawan. Dengan demikian, pemimpin harus menambal setiap lubang agar tidak dimanfaatkan lawan. Pilihan yang bijaksana adalah pemimpin pasar harus melihat secara cermat wilayah mana yang penting untuk dipertahankan walaupun memakan biaya dan wilayah mana yang dapat dikorbankan dengan menanggung risiko sekecil-kecilnya. Tujuan dari strategi bertahan adalah untuk mengurangi  kemungkinan serangan, mengalihkan serangan kedaerah yang kurang berbahaya, dan memperkecil intensitasnya. Ada enam strategi pertahanan militer yang bisa digunakan oleh pemimpin pasar, yaitu:
a.    Pertahanan posisi (Position Defense)
Bentuk pertahanan yang paling mendasar adalah dengan membangun benteng yang kokoh dan sulit direbut disekitar daerah kekuasaan. Namun, bila hanya mempertahankan atau menjaga posisi atau produk saat ini saja, itu merupakan suatu kesalahan besar (salah satu bentuk marketing myopia). Henry ford dengan mobil hitam model T-nya yang jaya di awal abad 20 akhirnya jatuh, karena tetap mempertahankan mobil model T padahal pembeli sudah menuntut model yang bervariasi. Pertahanan yang bijaksana adalah dengan diversifikasi usaha, agar apabila satu unit bisnis dapat diserang perusahaan tidak langsung mati.
b.   Pertahanan samping (Flanking Defense)
Selain menjaga daerah kekuasaannya, pemimpin pasar juga perlu membangun pos-pos pertahanan diluar daerahnya untuk melindungi front yang lemah atau sebagai pangkalan penyerangan dalam serangan balik. Beberapa supermarket yang membuat sendiri roti atau makanan lain untuk memperkuat bauran berbagai makanan ecerannya merupakan contoh dari pertahanan samping ini. Pertahanan seperti ini juga tidak ada artinyajika dilakukan setengah-setengah. Kegagalan Ford dan General Motors menangkis ribuan mobil-mobil ukuran kecil dari Jepang dan Eropa adalah karena mereka separuh hati dalam merancang mobil ukuran kecil Vega dan Pinto. Penilaian yang cermat dari setiap ancaman potensial harus dilakukan, dan bila membahayakan dibutuhkan komitmen serius untuk menangkis ancaman tersebut.
c.    Pertahanan aktif mendahului (Preemptive Defense)
Pertahanan yang lebih agresif adalah menyerang lawan sebelum lawan tersebut menyerang. Sistem pertahanan seperti ini mengandung satu pesan bahwa  mencegah lebih baik daripada mengobati. Misalnya, pemimpin pasar dapat menyerang pesaing yang pangsa pasarnya sedang menuju suatu tingkat yang membahayakan atau dapat juga ia melakukan gerilya, yaitu dengan memukul satu pesaing disini, pesaing lain ditempat lain, dan seterusnya, serta membiarkan masing-masing kehilangan keseimbangan. Thompson dan Strickland (1990) menggunakan istilah Preemptive Strikes, yang menurut mereka bertujuan untuk memperoleh posisi yang menguntungkan tidak dapat diduplikasi oleh lawan. Hal ini dapat dilakukan dengan berbagai cara yaitu :
1.    Memperluas kapasitas produksi  hingga melampaui permintaan pasar, sehingga lawan tidak berani memperluas kapasitasnya karena khawatir akan terjadi kondisi penawaran berlimpah.
2.    Mengikat sumber bahan mentah terbaik (terbesar) atau pemasok yang terpercaya dan berkualitas tinggi dengan cara kontrak jangka panjang atau integrasi vertical kebelakang.
3.    Melayani pelanggan yang prestisius
4.    Mencari lokasi-lokasi yang geografis yang terbaik, misalnya dekat dengan pasokan bahan mentah,dekat dengan pasar, tempat yang biaya transportasinya murah , dan sebagainya.
5.    Berusaha mendapatkan akses yang dominan atau ekslusif terhadap distributor terbaik dalam suatu daerah yang dimasuki

d.   Pertahanan serangan balik (CounterOffensive Defense)
Pemimpin pasar ini memilki pilihan strategi untuk menghadapi serangan tersebut apabila perusahaan pemimpin pasar diserang yakni secara frontal atau manuver untuk menyerang lambung lawan, atau melancarkan gerakan menjepit untuk memutuskan serangan dari pangkalan operasinya. Terkadang pemimpin pangsa pasar menyusut sehingga harus mengambil tindakan balasan.
Membiarkan serangan lawan berkembang dulu sebelum membalas merupakan strategi yang dibutuhkan untuk menyusun rencana serangan balik. Tetapi strategi menunggu sangat berbahaya, namun strategi ini perusahaan dapat mengidentifikasi celah-celah atau kelemahan lawan. Tindakan balasan yang efektif yakni masuk ke daerah utama lawan sehingga sebagian pasukan penyerang harus kembali untuk mempertahankan wilayahnya.
Contoh strategi ini adalah Unilever mengubah semboyan Rinso dari ‘mencuci sendiri’ menjadi ‘mencuci tanpa mengucek’ sebagai reaksi atas iklan Attack ‘mencuci dengan sedikit mengucek’.
e.    Pertahanan Bergerak (Mobile Defense)
Pertahanan ini dilakukan dengan jalan memperluas daerah penjualan yang dimasa depan dapat dipakai sebagai penyerangan dan pertahanan. Dapat dilakukan dengan cara :
1.        Perluasan pasar, yang menuntut perusahaan agar mengalihkan perhatiannya dari produk yang sudah ada ke kebutuhan umum yang mendasar dan banyak melibatkan R&D (Research and Development) untuk mengembangkan teknologi sehubungan dengan kebutuhan tersebut. Terdapat dua prinsip yakni Prinsip pertama adalah prinsip sasaran yang ingin dicapai harus jelas dan realistis. Prinsip kedua adalah prinsip massa, yaitu mengkonsentrasikan semua usaha pada pusat kelemahan lawan. Bila yang menjadi tujuan adalah usaha energy, maka itu terlalu luas, karena hamper semua bidang dapat masuk ke dalamnya. Perluasan yang terlalu gencar malah dapat mengurangi kekuatan perusahan dalam persaingan saat ini.
2.        Diversifikasi pasar ke beberapa yang tidak saling berkaitan merupakan pilihan lain dalam rangkah membangun keunggulan strategi.
f.         Pertahanan Penciutan
Strategi ini merupakan konselidasi kekuatan bersaing perusahaan di pasar serta memusatkan sumber daya pada posisi-posisi yang penting. Salah satu contoh perusahaan yang pernah menerapkannya adalah Matsushita Electric yang memangkas lini produknya dari 5.000 hingga 1.200 pada tahun 1988.

3.Memperluas pangsa pasar
Ada tiga faktor yang perlu dipertimbangkan perusahaan sebelum mengupayakan kenaikan pangsa pasar, yaitu:
a.       Kemungkinan terjadinya tindakan antitrust
b.      Gaya ekonomi
c.       Adanya kemungkinan perusahaan mengambil strategi bauran pemasaran yang keliru dalam upayanya memperoleh pangsa pasar yang lebih tinggi
Ada tiga kelompok yang dapat dijadikan fokus dan tumpuan utama untuk memenangkan persaingan, yaitu:
a.         Keunggulan operasional
b.         Kepemimpinan produk
c.         Keakraban dengan pelanggan

B.            STRATEGI MARKET CHALLENGER
Ries and Trout (1994)  menyatakan  bahwa di dalam kekuatan terdapat kelemahan. Oleh karena itu, dalam segi-segi yang merupakan kekuatan pemimpin pasar, terdapat kesempatan bagi yang akan menjadi penantang pasar untuk membalikkan keadaan. Ada dua hal pokok yang perlu direncanakan dengan cermat oleh panantang pasar, yaitu menentukan lawan dan sasaran strategi serta memilih strategi penyerangannya.
a.        Menentukan lawan dan sasaran strategi
Prinsip militer mengharuskan setiap operasi diarahkan pada sasaran yang jelas,dapat dicapai, dan bersifat menentukan. Pada umumnya sasaran para penantang pasar adalah peningkatan pangsa pasar dengan harapan menghasilkan profitabilitas yang tinggi. Penetapan sasaran selalu menyangkut masalah tentang siapa yang dianggap pesaing. Pada dasarnya penyerang dapat memilih menyerang salah satu dari 3 jenis perusahaan, yaitu:
1.    Perusahaan pemimpin pasar
2.    Perusahaan setara/sebanding yang tidak berjalan dengan normal dan kekurangan dana.
3.    Perusahaan kecil lokal dan regional yang tidak berjalan dengan baik dan kekurangan dana.
b.        Memilih strategi penyerangan
Strategi penyerangan mengandung makna usaha untuk merebut sesuatu yang dimiliki lawan. Ada dua aturan umum yang perlu diperhatikan dalam strategi ini, yaitu:
1.    Sesuatu perusahaan sebaiknya tidak melakukan penyerangan, kecuali bila tujuannya tidak dapat dicapai dengan segala cara lainnya.
2.    Agar penyerangan dapat berhasil, maka penyerang harus lebih superior dari pada pihak yang diserang.
Ada lima strategi penyerangan yang dapat dipilih, yaitu:
1.    Serangan Dari Depan (Frontal Attack)
Penyerang dapat dikatakan melakukan serangan frontal jika ia mengerahkan kekuatannya tepat berhadapan dengan lawan. Ia lebih menyerang kekuatan lawan daripada kelemahan lawan. Siapa yang menang tergantng pada siapa yang memiliki kekuatan dan daya tahan yang paling besar. Dalam bisnis, serang frontal dapat berupa menandingi produk pesaing (misalnya menambah karakteristik khusus yang dapat menarik pelanggan perusahaan pesaing dan membuat model baru untuk bersaing langsung dengan model nilik pesaing), menerapkan iklan perbandingan (comparison ads), menurunkan harga, dan mendirikan pabrik baru dengan lokasi yang berdekatan dengan pesaing.
2.    Serangan Menyamping (Flanking Attack)
Secara umum serangan menyamping dapat diarahkan pada 2 dimensi strategis, yaitu geografis dan segmen. Yang dimaksud dengan serang geografis adalah serangan yang ditujukan pada daerah-daerah pemasaran yang oleh pesaing tidaj ditangani dengan baik. Sedangkan serangan segmen adalah dengan mengisi (melayani) segmen pasar yang selama ini belum dipenuhi pemimpin pasar. Serang menyamping ini mempunyai kemungkinan berhasil lebih besar dari serangan frontal. Perusahaan-perusahaan Canon, Sharp, dan Ricoh berhasil menerapkan dengan jitu strategi flanking attack dalam menyerang Xerox. Sebagai akibatnya kini pangsa pasar Xerox telah banyak berkurang karena direbut oleh para pesaing dari jepang tersebut.
3.    Serangan Mengepung (Encirclement Attack)
Strategi ini merupakan kebalikan dari serangan menyamping. Serangan mengepung merupakan usaha menembus daerah pemasaran lawan. Manuver mengepung ini dilakukan dengan serangan besar-beasaran terhadap berbagai front, sehingga lawan harus menjaga bagian depan, samping,dan belakang secara bersamaan.
4.    Serangan Lintas (Bypass Attack)
Serangan jenis ini adalah strategi menyerang yang paling tidak langsung, serta menghindari setiap gerakan yang mengarah ke daerah pemasaran pesaing. Serangan ini dilakukan dengan cara melintasi lawan dan menyerang pasar yang lebih lemah untuk memperluas basis sumber daya.  Ada tiga cara serangan lintas yaitu:
a.       Diversifikasi ke produk-produk yang tidak berkaitan.
b.      Diversifikasi ke pasar geografis yang baru.
c.       Beralih atau melompat ke teknologi baru untuk mengganti produk yang sudah ada.
5.        Serangan Gerilya (Guerrilla Attack)
Pada umumnya serangan gerilya dilakukan oleh perusahaan yang lebih kecil melawan perusahaan besar. Serangan ini dilancarkan dengan serangan kecil dan terputus-putus pada berbagai wilayah lawan. Prinsip utama  strategi gerilya adalah hit-and-run. Tujuannya adalah mengganggu dan mengacau lawan dan akhirnya memperoleh tempat berpijak yang tepat. Tindakan tersebut diperhitungkan untuk melemahkan kekuasaan lawan atas pasar secara perlahan-lahan. Serangan kecil yang terus-menerus sangat efektif dalam mengacaukan dan membingungkan lawan. Oleh karena itu, perusahaan yang bergerilya akan lebih memilih menyerang pasar yang lebih kecil, terpencil, dan pertahanannya lemah.
Strategi-strategi menyerang diatas sangat luas sifatnya. Berikut ini adalah beberapa strategi serangan yang spesifik bagi pemimpin pasar (Kotler,et al., 1996).
1.      Strategi Pemotongan Harga
Strategi ini dilakukan dengan memasarkan produk yang setara (kualitasnya tidak jauh berbeda) dengan produk pemimpin pasar, namun dengan harga yang lebih murah.
2.      Strategi Produk Harga
Dalam strategi ini, produk yang berkualitas rata-rata atau rendah dijual dengan harga yang lebih murah. Strategi ini akan berhasil jika terdapat segmen pembeli yang cukup besar yang hanya tertarik pada harga. Namun demikian perusahaan yang sudah mapan karena strategi ini sangat rawan diserang dengan produk yang dijual dengan harga yang lebih murah lagi oleh perusahaan lain.
3.      Strategi Produk Prestise
Penantang pasar juga dapat meluncurkan produk prestise dengan kualitas yang lebih tinggi dan dengan harga yang lebih tinggi daripada produk pemimpin pasar. Bahakan ada beberapa perusahaan produk prestise yang menawarkan produknya dengan harga yang lebih murah, dengan memanfaatkan charisma yang telah dimilikinya.
4.      Strategi Pengembangbiakkan Produk (Product Prolifration)
Penantang pasar dapat menandingi pemimpin pasar dengan meluncurkan sejumlah besar versi produk sehingga pembeli lebih leluasa untuk memilih. Strategi ini bias dijumpai dalam industri minyak goring, sabun, pasta gigi, dan lain-lain.
5.      Strategi Inovasi Produk
Penantang pasar mungkin saja berusaha mengadakan pembaharuan produk untuk menyerang posisi pemimpin pasar.
6.      Strategi Penyempurnaan Layanan
Penantang pasar dapat menawarkan pelayanan yang baru dan lebih baik daripada pemimpin pasar. Serangan Avis terhadap Hertz dengan tema ‘We’re only second. We try harder’ menjanjikan dan memenuhi janji tersebut dengan mobil yang lebih bersih dan layanan yang lebih cepat daripada pemimpin pasarnya (Hertz).
7.      Strategi Inovasi Distribusi
Penantang pasar berusaha  saluran distribusi yang baru. Contohnya perusahaan komestik Avon melakukan terobosan dengan menjula produknya dengan direct selling (door-to-door selling) dan es krim Wall’s menggunakan distribusi langsung dalam memasarkan produknya.
8.      Strategi Penekanan Biaya Produksi
Penantang pasar dapat berusaha untuk mencapai biaya produksi yang lebih randah, dengan pembelian-pembelian yang lebih efisien, biaya tenaga kerja yang murah, perusahaan akan mampu menurunkan harga dengan lebih agresif. Strategi ini digunakan perusahaan-perusahaan jepang untuk menembus pasaran dunia.
9.      Promosi yang Intensif
Penantang pasar dapat pula menyerang pemimpin pasar dengan meningkatkan anggaran iklan dan promosinya. Akan tetapi jumlah dana promosi yang belum menjamin keberhasilan strategi kalau tidak dibarengi dengan produk dan pesan iklan yang jauh melebihi milik pesaing.

C.           STRATEGI MARKET FOLLOWER
Ada tiga strategi umum yang bisa dimanfaatkan dalam strategi market follower yaitu sebagai berikut:
a.       Cloner
Perusahaan market follower berupaya meniru dan menyamai segmen pasar dan bauran pemasaran pemimpin pasar dan bauran pemasaran pemimpin pasar.
b.      Imitator
Perusahaan market follower membuat beberapa differensiasi namun tetap meniru pemimpin pasar dalam hal pembaharuan pasar dan bauran pemasaran.
c.       Adapter
Perusahaan adapter lebih memilih untuk menjual kepasar yang berbeda agar teerhindar dari konfrontasi langsung dengan pemimpin pasar.
D.           STRATEGI MARKET NICHER
Gagasan pokok dalam menggarap ceruk pasar adalah spesialisasi. Perusahaan harus memiliki keahlian khas dalam hal pasar, konsumen, produk, dan sebagainya. Berikut ini adalah beberapa jenis pengkhususan yang dapat dipilih :
1.      Spesialisasi Pemakai Akhir
2.      Spesialis Tingkat Vertikal
3.      Spesialis Ukuran Pelanggan
4.      Spesialis Pelanggan Tertentu
5.       Spesialis Geografis
6.      Spesialis Produk atau Lini Produk
7.      Spesialis Sifat
8.      Spesialis Pesanan
9.      Spesialis Kualitas/Harga
10.  Spesialis Jasa
11.  Spesialis Saluran Distribusi
Salah satu kunci sukses nicher adalah kemampuan mereka untuk mengenal konsumennya, sehinga dapat melayani dengan  lebih baik. Tugas utama nicher adalah :
v Perusahaan kecil yang melayani ceruk pasar ini mengahadapi risiko berat jika pasarnya menyusut atau diserang pesaing.
v Ceruk yang ada mungkin sudah tidak menguntungkan lagi






BAB III
KESIMPULAN

            Strategi pemasaran yang dibuat hendaknya haruslah mempertimbangkan situasi dan keadaan perusahaan baik keadaan intern perusahaan itu sendiri atau lingkungan mikro perusahaan, maupun ekstern perusahaan.Perusahaan perlu mempelajari persaingan serta pelanggan aktual dan potensial serta pesaing dari mengidentifikasi strategi,tujuan,kekuatan,kelemahan dan pola reaksi pesaing serta merancang sistem informasi yang efektif.
Penentuan strategi posisi bersaing perusahaan dilakukan dengan mempertimbangkan kepada besar dan posisi masing-masing perusahaan dalam pasar sehingga inti pengembangan sebuah strategi pemasaran bagi perusahaan adalah untuk memberi keyakinan bahwa kemampuan perusahaan telah sesuai dengan lingkungan kompetisi pasar yang telah dijalankan , tidak saja untuk saat ini tetapi juga dapat melihat masa yang akan datang.Strategi penentuan posisi akan menggambarkan bagaimana perusahaan akan menempatkan diri dalam persaingan untuk memenuhi kebutuhan pembeli pada pasar sasaran.



Demikianlah materi tentang Makalah Strategi Pemasaran yang sempat kami berikan dapat bermanfaat. semoga materi yang kami berikan dan jangan lupa juga untuk menyimak Makalah Zakat Fitrah Dan Zakat Mal yang telah kami posting sebelumnya. semoga materi yang kami berikan dapat membantu menambah wawasan anda semikian dan terimah kasih. Semoga dapat membantu menambah wawasan anda semikian dan terimah kasih.


Anda dapat mendownload Makalah diatas dalam Bentuk Document Word (.doc) melalui link berikut.



EmoticonEmoticon