Friday, November 2, 2018

Makalah Perencanaan Audit

Makalah Perencanaan Audit menjelaskan tentang bagaimana alur sebuah audit. Perencanaan tersebut dilakukan secara matang agar memperoleh hasil audit yang maksimal.


BAB I
PENDAHULUAN


1.  1 Latar Belakang Masalah
            Ada tiga alasan utama mengapa auditor harus merencanakan penugasan dengan tepat : untuk memungkinkan auditor mendapatkan bukti yang tepat yang mencukupi pada situasi yang dihadapi, untuk membantu menjaga biaya audit tetap wajar, dan untuk menghindarkan kesalah pahaman dengan klien. Jika kantor akuntan publik ingin meminimalkan kewajiban hukum dan mempertahankan reputasi yang baik dalam masyarakat bisnis, bukti yang tepat yang mencukupi harus diperoleh. Agar tetap kompetitif, kantor akuntan publik harus menjaga kewajaran biayanya. Menghindari kesalah pahaman dengan klien dan memfasilitasi pekerjaan berkualitas tinggi dengan biaya yang wajar. Andaikan auditor telah menginformasikan kliennya bahwa bahwa audit akan selesai tanggal 30 Juni tetapi belum juga selesai hingga bulan Agustus karena penjadwalan staf yang kurang baik. Klien mungkin kesal dengan kantor akuntan ini dan bahkan dapat mengajukan tuntutan atas pelanggaran kontrak.


1.2 Tujuan Pembelajaran
1.      Membahas mengapa perencanaan audit yang memadai sangat penting
2.      Membuat keputusan penerimaan klien dan melakukan perencanaan audit awal
3.      Memperoleh pemahaman atas bisnis dan industri klien
4.      Menilai resiko bisnis klien
5.      Melaksanakan prosedur analitis pendahuluan
6.      Menyatakan tujuan prosedur analitis dan penetapan waktu setiap tujuan
7.      Memilih prosedur analitis yang paling tepat diantara 5 jenis utama
8.      Menghitung rasio keuangan yang umum




BAB II
PEMBAHASAN
2.1 PERENCANAAN AUDIT
Perencanaaan Audit meliputi pengembangan strategi pelaksanaan secara menyeluruh dan Lingkup Audit yang diharapkan. Dalam perencanaan Audit, Auditor harus mempertimbangkan hal – hal sebagai berikut:
·         Masalah yang berkaitan dengan bisnis entitas dan industri yang menjadi tempat usaha    
       tersebut.
·         Kebijakan dan prosedur akuntansi entitas tersebut.
·         Metode yang digunakan oleh entitas tersebut dalam mengolah informasi akuntansi yang signifikan, termasuk penggunaan organisasi jasa dari luar untuk mengolah informasi akuntansi  pokok perusahaan
·         Tingkat risiko pengendalian yang direncanakan.
·         Pertimbangan awal tentang tingkat materialitas untuk tujuan audit
·         Pos laporan keuangan yang mungkin memerlukan peyesuaian
·         Kondisi yang mungkin memerlukan perluasan atau pengubahan pengujian audit, seperti risiko kekeliruan atau kecurangan material atau adanya transaksi antar pihak – pihak yang mempunyai hubungan istimewa
·         Sifat laporan Auditor yang diharapkan akan diserahkan ( sebagai contoh : laporan Auditor tentang laporan keuangan konsolidasian, laporan keuangan yang diserahkan ke Bapepam, laporan khusus untuk menggambarkan kepatuhan klien terhadap kontrak perjanjian)
Dalam perencanaan auditnya, auditor harus mempertimbangkan sifat, lingkup, dan pada saat pekerjaan harus dilaksanakan yaitu membuat suatu program audit secara tertulis (satu set program audit tertulis) untuk setiap audit. Program audit harus menggariskan dengan rinci prosedur audit yang menurut keyakinan auditor diperlukan untuk mencapai tujuan audit. Bentuk program audit dan tingkat kerinciannya sangat bervariasi sesuai dengan keadaan. Selama berlangsungnya audit, perubahan  kondisi dapat menyebabkan terjadinya perubahan prosedur audit yang telah direncanakan tersebut.
Auditor harus mempertimbangkan apakah suatu keahlian khusus diperlukan, seperti dalam mempertimbangkan dampak pengolahan komputer terhadap auditnya, untuk memahami pengendalian intern, kebijakan dan prosedur, atau untuk merancang dan melaksakan prosedur audit. Jika keahlian khusus diperlukan, auditor harus mencari asisten atau tenaga ahli yang memiliki keahlian tersebut, yang mungkin berasal dari staf kantor akuntannya atau ahli dari luar. Jika penggunaan jasa tenaga ahli tersebut direncanakan, auditor harus memiliki pengetahuan memadai yang bersangkutan dengan computer untuk mengkomunikasikan tujuan pekerjaan ahli lain tersebut; untuk mengevaluasi apakah hasil prosedur yang telah ditentukan tersebut mencapai tujuan auditor; dan untuk mengevaluasi hasil prosedur audit yang diterapkan berkaitan  dengan sifat, saat, dan lingkup prosedur audit lain yang direncanakan.
Ada tiga alasan utama mengapa auditor harus merencanakan tugasnya dengan sebaik – baiknya, yakni sebagai berikut :
·         Untuk memperoleh bahan bukti kompeten yang cukup dalam situasi saat itu
·         Untuk membantu menekan biaya audit
·          Untuk menghindari salah pengertian dengan klien

Terdapat tujuh bagian utama dalam perencanaan audit, yakni sebagai berikut :
·         Perencanaan awal audit
·         Memperoleh informasi mengenai latar belakang
·         Memperoleh informasi mengenai kewajiban hukum klien
·         Melaksanakan prosedur analitis pendahuluan
·         Menentukan materialitas dan risiko
·         Memahami struktur pengendalian intern
·         Mengembangkan  rencana dan program audit secara menyeluruh
2.2 MENERIMA KLIEN DAN MELAKUKAN PERENCANAAN AUDIT AWAL
A.    Perencanaan audit awal.
Perencanaan awal menyangkut keputusan apakah akan menerima atau melanjutkan pelaksanaan audit bagi klien, mengevaluasi alasan-alasan klien untuk di audit, memilih staf untuk penugasan tersebut, dan mendapatkan surat penugasan.
B.     Investigasi atas klien baru
            Sebelum menerima klien baru,kebanyakan kantor akuntan publik akan menyelidiki perusahaan tersebut untuk menentukan akseptabilitasnya,kantor itu akan melakukannya dengan memeriksa,sejauh memungkinkan,prospektif klien ini dalam komunitas bisnis,stabilitas keuangannya dan hubungannya dengan kantor akuntan publik sebelumnya.Contoh:Banyak kantor akuntan publik sangat berhati-hati dalam menerima klien baru dari bisnis yang baru terbentuk dan berkembang cepat,banyak dari bisnis-bisnis tersebut mengalami masalah keuangan dan membuat kantor akuntan publik akan menghadapi kewajiban potensial yang signifikan.
            Beban untuk memulai komunikasi,ditanggung oleh auditor penerus,tetapi auditor pendahulu diwajibkan untuk merespons permintaan akan informasi.Akan tetapi,persyaratan kerahasiaan dalam kode perilaku profesional mewajibkan bahwa auditor pendahulu harus memperoleh izin dari klien sebelum komunikasi dapat dilaksanakan.Jika klien tidak tidak mengizinkan komunikasi atau auditor pendahulu tidak akan memberikan respons yang kompetitif,auditor penerus dapat mempertimbangkan secara serius keinginannya untuk menerima penugasan prospektif,tanpa memperhitungkan investigasi lainnya.
Prosedur yang dapat dilakukan untuk mengevaluasi klien baru adalah :
  1. Memperoleh dan meninjau informasi yang ada, seperti laporan keuangan bulanan, laporan keuangan, surat pemberitahuan pajak penghasilan, dsb.
  2. Menanyakan pada pihak ke 3 mengenai beberapa informasi yang terkait dengan integritas dan reputasi manajemen klien.
  3. Mengkomunikasikannya dengan auditor sebelumnya sebagaimana yang diharuskan oleh standar audit, mengenai apakah terdapat ketidaksesuaian dengan standar akuntansi, prosedur audit, atau masalah penting lainnya.
  4. Mempertimbangkan apakah klien baru memiliki beberapa keadaan yang memerlukan perhatian khusus seperti masalah tuntutan hukum atau masalah kesinambungan usaha.
  5. Mengidentifikasi masalah klien untuk diaudit.
  6. Memamahi syarat-syarat penugasan yang ditetapkan oleh klien.
  7. Menentukan apakah KAP dapat bertindak independen dengan klien dan dapat memberikan jasa yang diinginkan klien baru.
  8. Menentukan apakah KAP memiliki keahlian dan pengetahuan teknik khusus tentang industri klien agar dapat melaksanakan penugasan secara baik, dan
  9. Menentukan apakah penerimaan klien baru tersebut tidak melanggar kode perilaku professional.
C.     Klien yang berlanjut.
            Setiap tahun banyak kantor akuntan publik mengevaluasi klien-klien yang ada saat ini guna menentukan apakah ada alasan untuk menghentikan audit.Konflik yang terjadi sebelumnya menyangkut ruang lingkup audit yang tepat,jenis pendapat yang akan diberikan,jumlah fee,atau hal-hal lain dapat menyebabkan auditor menghentikan kerja samanya.
D. Mengidentifikasi Alasan Klien Untuk Di Audit
Dua faktor utama yang mempengaruhi bahan bukti yang akan dikumpulkan adalah siapa pemakai laporan dan maksud penggunaan laporan.
Kemungkinan terbesar dalam hal penggunaan laporan dapat ditentukan dengan melihat pengalaman dalam penugasan yang lalu dan diskusi dengan manajemen.
Selama audit berlangsung auditor dapat memperoleh informasi tambahan mengenai mengapa klien menghendaki audit dan untuk apa laporan keuangan digunakan.
E. Staf Untuk Penugasan
Standar auditing yang ditetapkan IAI yang pertama menyatakan :
“ Audit harus dilaksanakan oleh seorang atau beberapa yang memiliki keahlian dan pelatihan teknik yang cukup “.
Pertimbangan utama yang mempengaruhi penyusunan staf adalah perlunya kesinambungan dari tahun ke tahun. Pertimbangan lain yaitu bahwa orang-orang yah diserahi tugas harus akrab dengan bidang usaha klien.
F. Memperoleh Surat Penugasan
Surat Penugasan adalah kesepakatan antara kantor akuntan publik dan klien untuk pelaksanaan audit dan pelayanan lain yang terkait. Surat itu harus menyebutkan apakan auditor akan melaksanakan audit, penelaahan, kompilasi,dan jasa lain seperti pengisian SPT dan jasa manajemen. Juga harus dinyatakan pembatasan yang dikenakan terhadap pekerjaan auditor, batas waktu penyelesaian audit bantuan yang akan diberikan oleh klien untuk memperoleh catatan dan dokumen, serta daftar rincian yang perlu disiapkan oleh auditor.
Surat penugasan tidak mempengaruhi tanggung jawab kantor akuntan publik terhadap pihak pemakai ekstern laporan keuangan yang di audit, tetapi dapat dipengaruhi tanggung jawab hukum terhadap klien.
Walaupun memperoleh dan mempertahankan klien bukanlah hal yang mudah dalam profesi yang kompetitif seperti akuntan publik,kantor akuntan publik(KAP),harus berhati-hati dalam memutuskan klien mana yang dapat diterima.Tanggung jawab hukum dan profesional KAP adalah sedemikian rupa,sehingga klien yang kurang memiliki integritas atau selalu memperdebatkan tentang pelaksanaan audit dan fee yang tepat dapat menimbulkan lebih banyak masalah ketimbang manfaat yang diterima.



2.3 MEMPEROLEH INFORMASI MENGENAI LATAR BELAKANG
Informasi mengenai latar belakang didapat dengan berbagai cara, diantaranya adalah sebagai berikut:
·         Memahami Bidang Usaha dan Industri Klien
Untuk menginterpretasikan maksud dari informasi yang diperoleh selama audit secara
memadai, penting bagi auditor untuk memahami industry klien.
Ada tiga alasan mengapa diperlukan pemahaman yang baik atas industry klien, yakni sebagai  
berikut.
o   Banyak industri mempunyai aturan akuntansi yang khas yang harus dipahami auditor untuk mengevaluasi apakah laporan keuangan klien sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia. Misalnya, jika auditor mengaudit badan-badan pemerintah, auditor harus memahami aturan-aturan dalam akuntansi pemerintahan. Akan terdapat aturan akuntansi yang khas untuk perusahaan konstruksi, kereta api, organisasi nirlaba, lembaga keuangan, dan banyak organisasi lainnya.
o   Auditor sering dapat mengidentifikasikan risiko dalam industri yang akan mempengaruhi penetapan risiko audit yang dapat diterima, atau bahkanmengaudit perusahaan dalam industry tersebut dapat dibenarkan.
o   Terdapat risiko bawaan yang pada hakikatnya sama bagi seluruh klien dalam industry yang bersangkutan. Pemahaman risiko tersebut menolong auditor dalam mengidentifikasi risiko bawaan dari klien. Contohnya antara lain, risiko bawaan potensi keusangan persediaan dalam industry rumah mode, risiko bawaan kolektibilitas piutang usaha dalam industry pinjaman konsumen, dan risiko bawaan cadangan kerugian dalam asuransi kebakaran. Pengetahuan mengenai industry klien dapat diperoleh dengan berbagai cara, diantaranya adalah diskusi dengan auditor sebelumnya, pertemuan dengan pegawai klien, pedoman audit industry, teks pelajaran, majalah industry, atau asosiasi industry.

·         Meninjau Pabrik dan Kantor
Peninjauan atas fasilitas klien bermanfaat untuk memperoleh pemahaman yang lebih baik mengenai bidang usaha dan operasi klien karena akan diproleh kesempatan untuk menemui pegawai kunci dan mengamati operasi dari tangan pertama. Peninjau langsung atas fasilitas fisik akan membantu auditor dalam memahami pengamanan fisik atas aktiva dan dalam menginterpretasikan data akuntansi dengan cara memberikan kerangka acuan dalam visualisasi aktiva seperti persediaan dalam proses dan peralatan public.
·         Menelaah Kebijakan Perusahaan
Keputusan-keputusan dasar yang menyangkut kebijakan seperti kebijakan tentang pengendalian intern, pelepasan sebagian dari usaha, kebijakan kredit, pinjaman ke perusahaan afiliasi, dan kebijakan akuntansi untuk mencatat aktiva dan pengakuan pendapatan, harus selalu dievaluasi dengan teliti sebagai bagian dari audit untuk menetapkan apakah manajemen memperoleh wewenang dari dewan komisaris untuk membuat keputusan tertentu dan untuk meyakinkan bahwa keputusan manajemen telah tercermin dalam laporan keuangan.
·         Mengidentifikasi Pihak-pihak yang Mempunyai Hubungan Istimewa
Hubungan istimewa didefinisikan sebagai perusahaan afiliasi, pemilik utama perusahaan klien, atau pihak lainnya yang berhubungan dengan klien, dimana salah satu pihak dapat mempengaruhi manajemen atau kebijakan operasi pihak lainnya. Contoh umum adalah transaksi penjualan atau pembelian antara perusahaan induk dan anak, pertukaran peralatan antara dua perusahaan yang dimiliki oleh orang yang sama, dan peminjaman kepada pegawai, serta adanya pengaruh kuat pelanggan utama terhadap manajemen klien.
·         Mengevaluasi Kebutuhan akan Spesialis dari Luar
Jika auditor mengahadapi situasi yang memerlukan pengetahuan khusus, mungkin perlu baginya untuk menghubungi seorang spesialis. Contohnya adalah penggunaan seorang spesialis berlian untuk menilai biaya penggantian berlian, atau seorang spesialis aktuaris untuk menetapkan kelayakan nilai yang tertulis dari cadangan kerugian asuransi, atau konsultasi dengan pengacara untuk membuat interpretasi hukum dari sebuah kontrak.
2.4  MEMPEROLEH INFORMASI MENGENAI KEWAJIBAN HUKUM KLIEN
Tiga dokumen hukum dan catatan yang berkaitan erat yang harus diperiksa pada awal penugasan Adalah :
(1) Akta pendirian dan anggaran perusahaan,
(2) Risalah rapat direksi, komisaris, dan pemegang saham dan
                 (3) kontrak. Beberapa informasi mengenai kontrak, harus diungkapkan dalam keuangan.
Pengetahuan awal pengetahuan hukum dan catatan ini akan memungkinkan auditor untuk menginterprestasikan bahan bukti selama penugasan berlangsung dan menjamin bahwa pengungkapan yang pantas telah dilakukan dalam laporan keuangan.
a.      Memahami bidang usaha dan industri klien, diperlukan untuk mengetahui kekhasan aturan akuntansi,menidentifikasi risiko industri dan risiko bawaan.
                               1) pihak terkait : adalah pihak terkait, pemilik utama perusahaan klien atau pihak lain     yang berhubungan dngan klien, dimana salah satu pihak dapat mempengaruhi manajemen atau peraturan operasional lainnya.
                                   2) corporate charter : diberikan oleh negara tempat perusahaan berada dab dokumen yang  
                                       sah diperlukan untuk mengenali perusahaan sebagai entitas terpisah
3) corporate minutes : catatan resmi dari pertemuan dewan direksi dan pemegang saham.
b.      Memperoleh informasi mengenai kewajiban hukum klien.Dokumen dan catatan hukum yang diperlukan adalah akte pendirian daanggaran dasar perusahaan, notulen rapat, dan kontrak. Client bussiness risk : resiko bahwa klien akan gagal dalam usahanya dan gagal mencapai tujuannya
c.       Melaksanakan prosedur analitis pendahuluan.
d.      Menentukan materialitas dan menetapkan risiko audit yang dapat diterima dan risiko bawaan.
e.      Memahami struktur pengendalian intern dan menetapkan risiko pengendalian .
f.        Mengembangkan rencana audit dan program audit menyeluruh .
2.5  MELAKSANAKAN PROSEDUR ANALITIS PENDAHULUAN
Tujuan pelaksanaan  prosedur analisis :
  • Membantu dalam merencanakan sifat, saat, dan lingkup prosedur audit yang akan digunakan untuk memperoleh bukti saldo akun
  • Memahami bidang usaha klien
  • Penetapan kemampuan entitas untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya
  • Indikasi adanya kemungkinan salah saji dalam laporan keuangan
  • Mereview  secara menyeluruh atas informasi keuangan

A.     Menentukan materialistis dan risiko
Materialistis dan risiko Adalah unsure penting dalam merencanakan audit dan merancang pendekatan yang akan digunakan.
Materialistas Adalah jumlah atau besarnya kekeliruan atau salah saji dalam informasi akuntansi.
Langkah-langkah dalam penetapan materialistas Adalah sebagai berikut :
Langkah 1 : menetukan pertimbangan awal mengenai materialistas
Langkah 2 : mengalokasikan pertimbangan awal mengenai materialistas
Langkah 3 : mengestimasikan total salah saji dalam segmen
Langkah 4 : mengestimasikan salah saji gabungan
Langkah 5 : membandingkan estimasi salah saji gabungan dengan pertimbangan awal mengenai  
                    meterialistas.
Estimasi jumlah kekeliruan atau salah saji dalam tiap segmen (langkah 3) terjadi selama audit. Langkah 4 dan 5 dilakukan pada tahap penyelesaian audit. Selain itu,risiko dalam audit berarti bahwa auditor menerima suatu tingkat ketidakpastian tertentu dalam pelaksanaan audit.
B.      Memahami struktur pengendalian interen
Luasnya pemahaman tersebut ,paling tidak,mencukupi untuk merencanakan audit yang memadai,dalam hal empat masalah spesifik perencanaan,yakni sebagai berikut :
·         Auditability
Auditor harus mendapatkan informasi yang cukup memusakan mengenai integritas  manajemen dan sifat serta lus catatan akuntansi,sehingga bahan bukti kompeten tersedia untuk mendukung saldo laporan keuangan.
·         Potensi salah saji yang material
Pemahaman seharusnya memungkinkan auditor untuk mengenditifikasi jenis-jenis kekeliruan dan ketidakberesan yang potensial yang dapat mempengaruhi laporan keuangan,dan menetapkan risiko akibat kekeliruan dan ketidakberesan yang terjadi dalam jumlah yang material terhadap laporan keuangan.
           Risiko penemuan
Informasi mengenai struktur pengendalian intern dugunakan untuk menetapkan risiko pengendalian bagi setiap tujuan pengendalian,yang selanjutnya mempengaruhi risiko penemuan yang direncanakan.
·         Perancangan pengujian
Informasi yang diperoleh seharusnya memungkinkan auditor untuk merancang pengujian saldo laporan keuangan yang efektif. Pengujian tersebut mencakup baik pengujian terinci atas transaksi maupun atas saldo,prosedur analisis dan yang disebut sebagai pengujian subtantif.
Berikut ini prosedur yang berkaitan dengan perancangan dan penempatan dalam operasi dan dapat dijadikan sebagai bahan untuk memperoleh pemahaman terhadap struktur pengendalian intern klien :
·         Pengalaman auditor dalam periode sebelumnya atas satuan usaha
·         Tanya jawab dengan pegawai klien
·         Kebijakan dan pedoman system klien
·         Inspeksi dokumen dan catatan
·         Pengamatan atas aktivitas dan operasi satuan usaha
C.      Mengembangkan rencana dan program audit menyeluruh
Rencana audit dan program audit berkaitan dengan jenis-jenis pengujian audit yang dilakukan,yaitu prosedur untuk memperoleh pemahaman atas struktur pengendalian intern,pengujian atas pengendalian,pengujian substantive atas transaksi,prosedur analisis dan pengujian terinci atas saldo.
D.     Prosedur analisis
Prosedur analisis merupakan evaluasi terhadap informasi keuangan yang dibuat dengan mempelajari hubungan yang masuk akal antara data keuangan yang satu dengan data keuangan yang lainnya,atai antara data keuangan dengan non keuangan.
Prosedur analisis antara lain mencakup hal-hal sebagai berikut :
·         Membandingkan informasi keuangan tahun berjalan dengan :
-          Tahun-tahun sebelumnya
-          Perusahaan lain di industry yang sama atau rata-rata industry
-          Anggaran dan prakiraan
-          Estimasi prediktif auditor
·         Analisis mengenai hubungan antara unsur-unsur informasi keuangan yang diharapkan bersesuian dengan pola yang terprediksi
·         Membandingkan informasi keuangan dengan informasi nonkeuangan
·         Membandingkan dari cabang yang satu dengan yang lainnya,atau antara lokasi yang satu dengan yang lainnya.
Beberapa hal yang harus dinyatakan dari hasil pelaksanaan prosedur analisis,antara lain sebagai berikut :
·         Pemahaman tentang bidang usaha dan industry klien
·         Karakteristik keuangan dari industry yang bersangkutan
·         Penetapan kemampuan klien untuk mempertahankan kelangsungan usahanya
·         Penekanan audit  karena adanya indikasi kekeliruan dalam laporan keuangan seperti adanya perbedaan yang signifikan antara data keuangan tahun berjalan dengan tahun-tahun sebelumnya,atau antara data keuangan klien dengan data keuangan dari industry terkait
Contoh beberapa prosedur analisis dalam kaitannya dengan tes saldo nilai persediaan pada siklus persediaan dan pergudangan Adalah sebagai berikut :
Prosedur analisis
Kemungkinan kekeliruan
Bandingkan persentase margin bruto dengan tahun lalu
Lebih saji atau kurang saji persediaan dan harga pokok penjualan
Bandingkan perputaran persediaan dengan tahun lalu
Keusangan persediaan yang berdampak pada harga pokok penjualan
Bandingkan biaya per unit persediaan dengan tahun lalu
Lebih saji atau kurang saji persediaan dan harga pokok persediaan
Bandingkan nilai persediaan dengan tahun lalu
Kekeliruan dalam kompilasi biaya per unit atau perluasannya yang berdampak pada persediaan dan harga pokok penjualan
Bandingkan biaya manufaktur tahun berjalan dengan tahun lalu
Salah saji biaya per unit persediaan,terutama upah langsung dan overhead pabrik,yang berdampak pada persediaan dan HPP

Tujuan prosedur analisis pada tahap penyelesaian audit Adalah untuk menunjukkan kemungkinan adanya salah saji/kekeliruan (arahan perhatian) dan menilai kelangsungan hidup usaha.
Prosedur analisis pada tahap penelaahan secara menyeluruh tersebut dapat membantu auditor dalam menilai kesimpulan yang diperoleh dan dalam mengevaluasi penyajian laporan keuangan secara keseluruhan. Penelahaan secara menyeluruh umumnya meliputi pembacaan laporan keuangan dan catatannya serta mempertimbangkan hal-hal berikut ini :
a.      Kecukupan bukti yang terkumpul sebagai respon terhadap saldo yang tidak biasa atau yang tidak diharapkan,yang diidentifikasi pada waktu perencanaan audit atau dalam pelaksanaan audit.
b.      Saldo atau hubungan yang tidak biasa atai tidak diharapkan yang sebelumnya tidak diidentifikasi.
Sumber informasi
Sumber-sumber informasi yang dapat digunakan untuk melakukan prosedur analitis dapat diperoleh dari :
·         Surat kabar dan majalah industri
·         Laporan keuangan periode berjalan dan periode-periode sebelumnya
·         Rencana kerja dan anggaran perusahaan
·         Data-data non keuangan
E.Penggunaan Rasio Keuangan
            Rasio keuangan merupakan suatu perhitungan rasio dangan menggunakan laporan keuangan yang berfungsi sebagai alat ukur dalam menilai kondisi keuangan dan kinerja perusahaan.
            Rasio keuangan adalah angka yang diperoleh dari hasil perbandingan antara satu pos lapooran keuangan dengan pos lainya yang mempunyai hubungan yang relevan dan signifikan.
Contoh:membandingkan antara asset lancer terhadap kewajiban lancer (sebagai rasio likuiditas) atau antara total kewajiban terhadap total asset (rasio solvabilitas), sedangkan contoh perbandingan antara laporan keuangan adalah dengan membandingkan antara laba bersih dengan total asset (sebagai rasio profitabilitas).
            Rasio keuangan yang biasa digunakan oleh auditor adalah
1.Rasio likuiditas
            a.Rasio lancar/current ratio
                        rasio lancer =     asset lancar
                                                kewajiban lancar
           
b.Rasio sangat lancer/rasio cepat(quick ratio/acid test ratio)
Rasio sangat lancar = kas+ sekuritas jangka pendek +piutang
                                                Kewajiban lancar
c.Rasio kas/ratio cash
Rasio kas =   kas dan setara kas
                      Kewajiban lancar
2.Rasio Solvabilitas
            a.Rasio utang/debt ratio
                        rasio utang =  total utang
                                                total asset

            b.Rasio utang terhadap equitas/debt to equity ratio
                        rasio utang terhadap ekuitas = total utang
                                                                        total ekuitas
c.Rasio utang jangka panjang terhadap ekuitas/long term debt to equity ratio
rasio utang jangka panjang terhadp ekuitas = utang jangka panjang
                                                                          total ekuitas
d.Rasio kelipatan bunga yang dihasilkan/times interest earned ratio

rasio kelipatan bunga yang dihasilkan =          laba sebelum bunga dan pajak
                                                                                    beban bunga
e.Rasio laba operasional terhadap kewajiban

            rasio laba operasional terhadap kewajiban =    laba operasional
                                                                                         kewajiban
3.Rasio Aktivitas
            a.Perputaran piutang usaha/accont receivable turn over
                        rasio perputaran piutang usaha =                   penjualan kredit
                                                                        (piutang usaha awl thn+piutang usaha akhir th):2

                        Rasio perputaran piutang usaha =             penjualan kredit
                                                                                    Rata-rata piutang usaha

                        Lamanya rata-rata penagihan piutang usaha =                             365 hari
                                                                                                Rasio perputaran piutang usaha
            b.Perputaran persediaan/inventory turn over
                        rasio perputaran persediaan =                          penjualan
                                                                        (persediaan awal tahun + persediaan akhir th ) :2
Rasio perputaran persediaan =                     penjualan
                                                Rata-rata persediaan
Atau
Rasio perputaran persediaan = harga pokok penjualan
                                                Rata-rata persediaan
Lamanya rata-rata persediaan =          365 hari
                                                Rasio perputaran persediaan
            c.Perputaran modal kerja/working capital turn over
                        rasio perputaran modal kerja =                       penjualan
                                                                        (asset lancar awal th +asset lancar akhir th) :2
                        Rasio perputaran modal kerja =        penjualan
                                                                        Rata-rata asset lancar

            d.Perputaran asset tetep/fixed assets turnover
                        rasio perputaran asset tetap =                           penjualan
                                                                        (asset tetap th+asset tetap akhir th):2
                        Rasio perputaran asset tetap =                     penjualan
                                                                        Rata-rata asset tetap

            e.Perputaran total asset /total asset turnover
                        rasio perputaran total asset =                                penjualan
                                                                    (total asset awal tahun + total asset akhir tahun):2            
                        Rasio perputaran total asset =        penjualan
                                                                     Rata-rata total aset
4.Rasio Profitabilitas
            a.Hasil pengembalian atas asset/return on asset
                        hasil pengembalian asset tetap =          laba bersih
                                                                                     total aset
            b.Hasil pengembalian atas ekuitas/return on equity
                        hasil pengembalian atas asset =             laba bersih
                                                                                    total ekuitas
5.Rasio Kinerja Operasional
            a.Marjin laba kotor/gross profit margin
                        marjin laba kotor =                      laba kotor
                                                                         penjualan bersih
            b.Marjin laba operasional/operating profit margin
                        marjin laba operasional =           laba operasional
                                                                          penjualan bersih
            c.Marjin laba bersih/net profit margin
                        marjin laba bersih =                       laba bersih
                                                                           penjualan bersih
6.Rasio Penilaian atau rasio ukuran pasar
            a.Laba per lembar saham biasa(earnings per share)
                        laba per saham =                 laba bersih
                                                 rata-rata saham biasa yang beredar
           
b.Rasio harga terhadap laba(price earnings ratio)
                        rasio harga terhadap laba =      harga pasar per saham
                                                                         laba per saham
            c.Imbal hasil deviden (dividend yield)
                        imbal hasil deviden =   deviden per saham
                                                          harga pasar per saham
            d.Rasio Pembayaran Deviden(dividend payout ratio)
                        rasio pembayaran deviden =  deviden per saham
                                                                        laba per saham
            e.Rasio harga terhadap nilai buku(price to book value ratio)
rasio harga terhadap nilai buku =  harga pasar per saham
     nilai buku per saham
2.6  KERTAS KERJA AUDIT DAN PROGRAM AUDIT

1.      Pengertian dan Fungsi Kertas Kerja Audit
Auditor harus mengumpulkan berbagai jenis bukti untuk mendukung kesimpulan hasil audit yang disajikannya dalam laporan hasil audit. Bukti yang dikumpulkan itu harus didokumentasikan dengan baik. Dokumen dimaksud disebut dengan Kertas Kerja Audit (working papers), memuat rekaman kegiatan audit yang dilakukannya selama melaksanakan audit. Disamping berfungsi sebagai media untuk mendukung kesimpulan hasil audit, kertas kerja juga berfungsi sebagai:
a.       Jembatan/mata rantai yang menghubungkan antara catatan klien denganlaporan hasil audit.
b.      Media bagi auditor untuk mempertanggung jawabkan prosedur/langkahaudit yang dilakukannya sehubungan dengan penugasan yang dijalankan.
c.       Media untuk mengkoordinir dan mengorganisasi semua tahap audit mulaidari tahap perencanaan sampai pelaporan.
d.      Dokumen yang dapat memberikan pedoman bagi auditor berikutnya yang melakukan penugasan audit pada instansi/satuan kerja yang sama.
Kertas  kerja  didefinisikan  sebagai  catatan - catatan  yang  diselenggarakan oleh  auditor  mengenai  prosedur  audit  yang  ditempuh,  pengujian yang dilakukan,informasi yang diperoleh, dan simpulan yang dibuatnya sehubungan denganpelaksanaan penugasan audit yang dilakukannya.
2.      Isi Kertas Kerja Audit
Kertas kerja audit meliputi semua berkas yang dibuat mulai dari perencanaan sampai dengan konsep laporan hasil audit, antara lain terdiridari: program audit, hasil pemahaman terhadap pengendalian intern, analisis,memorandum, surat konfirmasi, pernyataan dari klien, ikhtisar dan salinan/copy dari dokumen yang dikumpulkan, daftar atau komentar yang dibuat atau diperoleh auditor, draft laporan hasil audit, dan sebagainya. Kertas kerja tidak hanya berwujud kertas, tetapi dapat pula berupa pita magnetis, film, atau media yang lain.
Kertas kerja berupa salinan/copy dokumen audit diberi cap “COPY SESUAI ASLINYA, DIBERIKAN UNTUK AUDITOR” dan ditanda tangani/paraf oleh petugas/counterpart yang ditugaskan manajemen.
Secara lebih rinci dokumen yang terdapat pada KKA harus meliputi aspek-aspek berikut:
a.       Perencanaan
b.      Pengujian dan evaluasi terhadap kecukupan dan efektivitas sistempengendalian internal
c.       Prosedur audit yang dilakukan, informasi yang diperoleh, analisa yangdibuat dan kesimpulan yang dicapai oleh auditor
d.      Review atas KKA
e.       Pelaporan hasil audit
f.       Monitoring tindak lajut terhadap hasil audit
3.      Persyaratan Kertas Kerja Audit
Kertas kerja audit memperlihatkan kecakapan teknis dan keahlianprofesional dari auditor yang menyusunnya. Seorang auditor yang kompeten dalam melaksanakan tugasnya akan menghasilkan kertas kerja yang bermanfaat.Agar bermanfaat, kertas kerja harus lengkap, teliti, ringkas, jelas dan rapi:
a.       Kertas kerja yang lengkap :
i)      Berisi semua informasi utama, dengan pengertian semua informasipenting harus dicantumkan dalam kertas kerja
ii)     Tidak memerlukan penjelasan tambahan. Auditor harus mempertimbang-kan bahwa kertas kerja akan direviu dan digunakan oleh seniornya untukpenyusunan laporan dan reviu hasil audit.
b.      Auditor harus memperhatikan ketelitian dalam penulisan dan perhitungan sehingga bebas dari kesalahan.
c.       Kertas kerja harus dibatasi pada informasi pokok saja yang diperlukan dan relevan dengan tujuan audit dan disajikan secara ringkas, tidak memuat data yang tidak perlu.
d.      Kertas kerja harus mampu menyajikan informasi yang jelas dan sistematis, penggunaan istilah yang menimbulkan arti ganda perlu dihindari.
e.       Kerapian dalam pembuatan dan keteraturan dalam penyusunan kertas kerja diperlukan untuk mempermudah ketua tim dan supervisor mereviu hasil pekerjaan dan menyusun laporan hasil audit.
4.      Jenis Kertas Kerja Audit
Dalam rangka mendukung laporan hasil audit, kertas kerja dikelompokkan dalam Daftar Utama (lead/top schedule) dan Daftar Pendukung (supporting schedule);
a.       Daftar Utama merupakan rangkuman dari Daftar Pendukung, disusun sesuai dengan kelompok informasi yang disajikan dalam laporan hasil audit. Memuat informasi dan kesimpulan hasil audit yang diperlukan untuk penyusunan laporan hasil audit.
b.      Daftar Pendukung memuat tujuan audit, informasi/kegiatan yang diuji, bukti-bukti/dokumen pendukung yang dikumpulkan, metode penelitian dan analisis yang dilakukan dalam rangka memenuhi tujuan audit, dan kesimpulan yang diperoleh, serta dilengkapi dengan data auditor yang menyusun dan tanggaldan paraf penyusunannya.
Daftar Utama dan Daftar Pendukung merupakan dokumentasi yang terpisah satu sama lain. Untuk menghubungkan keduanya, kertas kerja harus diberi indeks (semacam tanda/nomor/kode yang dibuat untuk mempermudah menghubungkan satu kertas kerja dengan kertas kerja yang lain).
5.      Tujuan Pembuatan Kertas Kerja
Empat tujuan penting pembuatan kertas kerja adalah untuk:
i)      Mendukung pendapat auditor atas laporan keuangan auditan.
Kertas kerja dapat digunakan oleh auditor untuk mendukung pendapatnya, dan merupakan bukti bahwa auditor telah melaksanakan audit yang memadai.
ii)    Menguatkan simpulan-simpulan auditor dan kompetensi auditnya.
Auditor dapat kembali memeriksa kertas kerja yang telah dibuat dalam auditnya, jika di kemudian hari ada pihak-pihak yang memerlukan penjelasan mengenai simpulan atau pertimbangan yang telah dibuat oleh auditor dalam auditnya.
iii)   Mengkoordinasi dan mengorganisasi semua tahap audit.
Audit yang dilaksanakan oleh auditor terdiri dari berbagai tahap audit yang dilaksanakan dalam berbagai waktu, tempat, dan pelaksana. Setiap audit tersebut menghasilkan berbagai macam bukti yang membentuk kertas kerja. Pengkordinasian dan pengorganisasian berbagai tahap audit tersebut dapat dilakukan dengan menggunakan kertas kerja.
iv)  Memberikan pedoman dalam audit berikutnya.
Dari Kertas Kerja dapat diperoleh informasi yang sangat bermanfaat untuk audit berikutnya jika dilakukan audit yang berulang terhadap klien yang sama dalam periode akuntansi yang berlainan, auditor memerlukan informasi mengenai sifat usaha klien, catatan dan anke akuntansi klien, pengendaian intern klien, dan rekomendasi perbaikan yang diajukan kepada klien dalam audit yang lalu, jurnal-jurnal adjustment yang disarankan untuk menyajikan secara wajar laporn keuangan yang lalu.
6.      Kepemilikan Kertas Kerja Dan Kerahasiaan Informasi Dalam Kertas Kerja
SA Seksi 339 Kertas Kerja paragraph 06 mengatur bahwa kertas kerja adalah milik kantor akuntan publik, bukan milik klien atau milik pribadi. Namun, hak kepemilikan kertas kerja oleh kantor akuntan publik masih tunduk pada pembatasan-pembatasan yang diatur dalam Aturan Etika Kompartemen Akuntan Publik yang berlaku, ntuk meghindarkan penggunaan hal-hal yag bersifat rahasia oleh auditor untuk tujuan yangtidak semestinya.
Kertas keja yang bersifat rahasia berdasarkan SA Seksi 339 paragraf 08 mengatur bahwa auditor harus menerapkan prosedur memadai untuk menjaga keamanan kertas kerja dan harus menyimpannya sekurang-kurangnya 10 tahun. Aturan Etika Kompartemen Akuntan Publik memuat aturan yang berkaitan dengan kerahasiaan kertas kerja.
Aturan Etika 301 berbunyi sebagai berikut:
“Anggota Kompartemen Akuntan Pubik tidak diperkenankan mengungkapkan informasi klien yang rahasia tanpa persetujuan dari klien”.
Hal-hal yang membuat auditor dapat memberikan informasi tentang klien kepada pihak lain adalah :
a.       Jika klien tersebut menginginkannya,.
b.      Jika misalnya praktek kantor akuntan dijual kepada akuntan publik lain, jika kertas kerjanya diserahkan kepada pembeli harus atas seijin klien.
c.       Dalam perkara pengadilan (dalam perkara pidana).
d.      Dalam program pengendalian mutu, profesi akuntan publik dapat menetapkan keharusan untuk mengadakan peer review di antara sesama akuntan publik. Untuk me-review kepatuhan auditor terhadap standar auditing yang berlaku, dalam peer review informasi yang tercantum dalam kertas kerja diungkapkan kepada pihak lain (kantor akuntan public lain) tanpa memerlukan izin dari klien yang bersangkutan dengan kertas kerja tersebut.
7.      Penyimpanan KKA
Untuk memudahkan akses dan pemeliharaannya, dokumen KKA perlu dipilah ke dalam beberapa kategori. pada umumnya terdapat empat kategori berkas KKA, yaitu: Berkas permanen, Berkas berjalan, Berkas lampiran, danBerkas khusus.
a.       Berkas Permanen.
Berkas permanen berisikan data / informasi yang diperlukan oleh auditor untuk memahami gambaran umum auditi. Dilihat dari dimensi waktu, informasi yang dimasukkan dalam berkas permanen adalah informasi yang relatif tidak sering berubah. Dengan adanya berkas permanen, auditor tidak perlu meminta informasi tersebut kepada audit setiap tahun atau setiap kali akan melakukan audit.Jenis informasi yang dimaksudkan dalam berkas permanen, antara lain meliputi: data organisasi auditi, kebijakan dan prosedur operasi, kebijakan akuntansi dan pengendalian internal, dan informasi administratif berkaitan dengan penugasan audit. Data organisasi meliputi; Struktur organisasi dan uraian tugas, Sejarah danuraian pokok dan fungsi auditi, Daftar lokasi unit-unit di bawah organisasi auditi, Kontrak dan perjanjian penting (jika ada), Daftar personil kunci, Daftar pihak yang mempunyai hubungan istimewa, serta Ketentuan hukum dan perundang - undangan terkait.
b.      Berkas Berjalan (Current).
Berkas berjalan berisikan informasi yang berkaitan dengan audit yang sedang dilakukan atau audit yang baru lalu. Terdapat dua sub klasifikasi untuk informasi yang dimasukkan dalam berkas berjalan, yaitu: Berkas umum dan Berkas analisis.
Berkas umum terdiri atas: Surat penugasaan audit, Informasi umum, Hasil pertemuan awal, Program audit, Manajemen waktu audit, Ikhtisar temuan audit, Draft laporan audit, Tanggapan auditi, Pertemuan akhir dan tindak lanjut hasil audit.
Berkas analisis, memuat dokumentasi rinci atas proses pengumpulan dan pengujian bukti audit untuk masing-masing data yang dicakup dalampenugasan audit.
c.       Berkas Lampiran
Berkas ini berisikan lampiran data, catatan, dan dokumen yang menjadi data mentah bagi proses pengujian bukti audit. Informasi mengenai proses dan hasil pengujiannya sendiri dimasukkan dalam berkas audit analisis.
d.      Berkas Khusus
Berkas ini berisikan informasi yang perlu mendapatkan perhatian khusus. Sebagian besar informasi ini berkaitan dengan indikasi kecurangan yang perlu ditindak lanjuti dengan pemeriksaan khusus.Sebagaimana disebutkan dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 23 Tahun 2007, Kertas Kerja Audit harus disusun dalam satu berkas dan diserahkan oleh Ketua Tim kepada Sub Bagian Tata Usaha Wilayah untuk diarsipkan.





BAB III
PENUTUP
3.1.    Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan di atas, maka dapat disimpulkan:
1.   Sebelum menerima suatu penugasan, auditor harus memastikan bahwa penugasan tersebut dapat diselesaikan sesuai dengan semua standar profesional, termasuk standar auditing, kode etik akuntan, dan standar pengendalian mutu.
2.   Tahap-tahap penting dalam penerimaan suatu penugasan meliputi: evaluasi integritas manajemen, mengidentifikasi keadaan-keadaan khusus dan resiko tak biasa, menentukan kompetensi, menilai independensi, menentukan bahwa pekerjaan dapat dilaksanakan dengan cermat dan teliti, serta menerbitkan surat penugasan.
3.  Penetapan perencanaan yang tepat merupakan pekerjaan yang cukup sulit dalam melaksanakan audit yang efisien dan efektif. Tahapan-tahapan perencanaan meliputi pekerjaan mendapatkan pemahaman tentang bisnis dan industri klien dan melaksanakan prosedur analitis.
3.2.     Saran-saran
Dalam makalah ini penulis berharap agar makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua dalam memahami tentang Perencanaan Audit sekaligus dapat menambah wawasan pembaca. Di sini penulis juga minta maaf kepada pembaca jika ada kesalahan dan kekurangan dalam penulisan makalah ini atau ada persepsi yang berbeda dari pembaca, kami harap untuk dapat dimaklumi.





DAFTAR PUSTAKA

  1. Arens, Alvin A, Randal J. Elder, Marks S. Beasley, and Amir Abadi Jusuf, Auditing And Assurance Services: An Integrated Approach, An Indonesian Adaptation, 12th ed. Prentice Hall 2009
  2. Jusup, Haryono. 2001. Auditing. Yogyakarta : Penerbit Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi YKPN.
  3. Mulyadi. 2002. Auditing. Jakarta: Salemba Empat.



Demikianlah materi tentang Makalah Perencanaan Audit yang sempat kami berikan. semoga materi yang kami berikan dan jangan lupa juga untuk menyimak materi seputar Makalah Manajemen Keuangan yang telah kami posting sebelumnya. Semoga dapat membantu menambah wawasan anda semikian dan terimah kasih.


EmoticonEmoticon